persalinan

Zayyan Birth-day (part 1)

Tak terduga.

Dua kata itu kayanya yang pas menggambarkan proses persalinan aku yang kedua kmrn. Gimana ngga, karena aku udah pede dengan pengalaman sebelumnya. Zahra dulu kontraksi jam 5 pagi, lahir jam 6 sore, sakitnya kontraksi ya kira-kira kaya gitu, aku udah tau jadinya udah lebih siap.

Udah tau kalau sakitnya paling pas kontraksi aja. Itu juga yaaa.. Pas bukaan 6 keatas deh aku udah mulai gak tahan. Pas udah boleh ngeden malah gak sakit. Itu dulu. 5 tahun lalu.

Hari Minggu tgl 13 jul aku ngerasain kontraksi teratur tiap 10 menit. Jadi pagi2 abis sahur kita pergi ke YPK langsung ke ruang bersalin dan di NST (?) diukur kontraksi sbrp besar dan jangka waktu berapa lama. Ternyata gak terlalu teratur dan ga kenceng, pembukaan juga belum ada. Jadi aku disuruh pulang.

Aku pikir mungkin bakal balik lagi malem lah ya.. Jadi santai2 aja jalan-jalan, eeh taunya kontraksinya berenti. Dan baru muncul lagi hari Senin malem. Tapi drpd ntar keki disuruh pulang lagi, aku tunggu aja ini beneran apa ngga.. Dan tyt bnran jd Selasa 15 Jul jam 4 pagi aku balik lagi ke ruang bersalin YPK dan bener udah pembukaan 2.

20140729-163457-59697673.jpg

Di Ruang bersalin aku jalan aja bolak balik, sambil dengerin drama orang-orang pada lahiran diruang sebelah πŸ˜€ masih gak kerasa sakit tuh..
Jadi masih cengengesan, tapi begitu jam 7 pagi pas bukaan 4 atau 5 deh, udah mulai ajib sakitnya, aku udah bilang ke Papa kalo kontraksi tolong bantu usap-usap tulang ekor.

Pembukaan 6 keatas tuh emang udah asoy geboy sakitnya, tapi mental udah siap sih jadi kurleb aku biarin aja rasa sakit itu datang biar cepet2 bukaan lengkap. Kata orang-orang anak kedua biasanya proses pembukaannya akan lebih cepet, jadi aku agak pede. Dan emang bener sih klo dibanding Zahra, proses pembukaan kmrn tu cpt bgt. Jam 10 pagi aku udah boleh ngeden (yang mana ama bidan soalnya obgyn nya gak keburu dateng, hrrrrr…) Alhamdulillah semua lancar sampai Zayyan lahir. Trus dateng deh tuh obgyn nya, duer πŸ˜€ di explore bentar rahim nya, plasenta juga udah keluar, trus dijahit, sambil IMD.

And there he is.. My little man.

Waktu pertama kali ketemu cuma ada perasaan lega dan syukur. Akhirnya proses persalinan berakhir dan semua lancar. Pertama kali yang aku tanya ama suster adalah : “Berapa beratnya suster?” Karena 3 minggu terakhir baby nya kepalanya nunduk jadi dokter susah untuk ngukur BB nya.

“3,5 kg bu.. Panjangnya 50 cm”

Hapaaaah?? Ti ti ti ga setengah kilooo? Ya mamih gede juga yak.. Soalnya kakaknya dulu 2,7 kg aja, pantesan ko rasanya pas ngeden agak susah.

Yasudahlah Alhamdulillah semua udah selesai, gitu pikir aku. Sekarang tinggal proses pemulihan aja. Dulu sih 4 jam setelah lahiran aku udah bisa jalan sendiri ke kamar mandi. Besoknya aku ke kamar baby dorong-dorong bayi aku ke kamar.

Tapi tiba-tiba aja aku kontraksi lagi. Ko sakit. Kata suster wajar kan masih sisa-sisa. Trus tambah lama kok makin makin sakit.. Lebih-lebih dari sakitnya pembukaan. Sampe jam 12… Jam 1 masih sakit juga.. Padahal lahiran jam 10. Aku udah bilang gak kuat lagi ama suster baru dong di cek lagi jahitan aku tyt bener ada bengkak karena pendarahan beku di bibir vagina. Kemungkinan karena kepala baby terlalu besar trus ngegesek pembuluh darah yang tipis.

Aku pikir tinggal ditangani aja saat itu di ruang bersalin sama bidan, ternyata harus operasi. Dan juga harus ada dokter anastesi. Jadi mereka nelpon lahi obgyn aku yang udah keburu pergi dan nyari dokter anastesi yg available yg paling deket dan bisa dateng paling cepet.

Aku keselnya selama itu pulak aku nungguin para dokter itu dateng. Mana jakarta macet. Udah 4 macem pain killer masuk gak mempan sama sekali. Di ruang operasi juga gak boleh ditemenin siapa2. Aku cm bisa pegang tangan suster kuat-kuat. Akhirnya jam 2 operasi juga. Waktu dokter anastesi suntikin spinal di tulang belakang baru deh lega, dalam 3 detik ga berasa sakitnya.

Jadi menurut cerita obgyn ku, waktu di explore rahim nya memang gak keliatan ada pembengkakan di vagina, karena butuh proses dari pembuluh darah pecah sampe akhirnya bikin gumpalan darah beku di bibir vagina. Nah gumpalan itu harus disayat dan dikeluarin darahnya. Baru dokter ngebedah lagi utk nyari sumber pembuluh darah yang pecah itu, di sumbat, baru jahit ulang. Jadi jahitannya memang agak panjang dari vagina ke deket anus.

Katanya total aku ilang 1 liter darah. Trus kita butuh transfusi darah 2 kantong. Kok ya ama PMI cuma dikasih 1 kantong. Pasca operasi Mama ku ama adek langsung nyari lagi ke PMI padahal udah jam 1 malem, kebetulan tante aku kenal ama ketua PMI nya dan langsung dong dapet lagi 3 kantong. Padahal sebelumnya dibilang gak ada. Memang sih kalau puasa gini donor darah jadi langka.

Rejeki aku kali ya.. Alhamdulillah.. Akhirnya 4 kantong semua dipake juga karena HB aku sempet 6. Padahal normal nya 10. Aku sendiri ngga tau kalo jadi agak heboh.. Karena kan lemes banget, pokoknya udah dikasih spinal itu udah lega banget deh, gak berasa sakitnya. Abis keluar ruang operasi baru tau kalo udah ada kakek, nenek sama tante2 nungguin operasi. Kira2 jam 4 sore aku keluar, jadi operasinya 2 jam. Waktu masuk ruang pulih langsung dikasih selimut penghangat karena katanya abis operasi suka menggigil. Baru nenek n tante2 masuk gantian ke ruang pulih.

20140729-191255-69175637.jpg

Bersambung dulu ya, ko kepanjangan..

Advertisements

7 thoughts on “Zayyan Birth-day (part 1)

  1. Selamat atas kelahiran putranya yah mbak semoga Zayyan jadi putra yang sholeh jadi kebanggaan papa dan mama, serta kak ZK dan keluarga πŸ™‚
    duh cerita persalinannya berliku gini yah mbak…*walah bahasanya gimana yah….:)…alhamdulilah akhirnya semua dapat diatasi dan sehat mommynya pasca penanganan pendarahannya.

  2. Alhamdulillah Iti semua baik2 aja ya.. it was a little bit scary.. memang melahirkan itu perjuangan banget.. semoga iti cepet pulih dan anak2 jd anak2 solihah dan soleh yaa

  3. Mba, kisah persalinan lu mirip bgd sm gw.. Gw baru lahiran tgl 1 juli kmrn, kalo ga salah itu namanya hematoma deh mba, obygyn gw sih blg gt, tp mba dirimu parah jg ya ilang darahnya sampe bth transfusi, gw kmrn alhmdlh ga smpe 500ml mba, jd ga bth transfusi, hb jg cm drop di 8, tp mba, kalo gw cm jeda 10mnt stlh selese jait dan keluarlah itu benjolan sebesar kepala bayi di antara vagina dan anus, sejam kmudian msk ruang operasi dan sukses dibedah 3 jam, iyah mba katanya itu krn bayinya kebesaran, sementara ada pembuluh darah di qt yg tipis, jd robek di dlm, bayi gw jg besar mba, 3.8kg, mba, semangat ya, insya alloh ga sampe sebulan uda enakan duduknya, btw mba, rada trauma ga sih? Jujur mba, kalo gw trauma bgd, parah deh, soalnya itu kmrn rasanya kaya kontraksi lg kan, ngeden mulu maunya, bukaan 10 mah lewat deh, jd kmrn tuh bnr2 ngalamin sakit secara sadar dan luar biasa bgd, astagfirullah.. Oh ya mba, aku jg smpt diksh taw dokter, katanya salah satu penyebab hematom krn qt’nya jg ga trlalu suka makan sayur, bnr ga tuh di mba? Kalo di gw sih bnr bgd hehehehe slm bwt zahra en baby Z yaa..

    1. Oiya bener namanya hematoma, rasanya obgyn gue jg ngmg itu kmrn. Ohya? Aku udh 2 minggu ni Alhamdulillah udh jalan dikit2 cm emg blm jauh2 bgt. Mudah2an gue jg ga sampe sebulan, stress juga soalnya nahan sakit nya. Iya trauma bgt sih.. I dont think that I’m willing to do it all over again. Ever. Wallahu alam..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s