parenting

A Mom, Not a Momster

Tanggal 1 Oktober, hari pertama kerja. Kalo gak dirasa emang gak kerasa sih tau-tau udah 3 bulan aja.

Jam 7 teng udah sampe rumah. Jam 8 malem kita semua duduk di meja makan. Aku, Papa, Zahra semua duduk manis di meja, Zahra juga makan sendiri pake nasi, abis itu baru dia makan daging nya, gak disuapin. Zayyan anteng di baby cot nya. Tenang bener ya rasanya penutupan hari pertama ngantor nya?

Gak juga sih…

Coba tanya 60 menit sebelumnya gimana?

Jam 7 teng udah sampe rumah. Si Baby yang lagi tidur di pangkuan si mbak langsung aku ambil karena sebel tadi siang si Baby dibawa ke kamarnya si mbak gara-gara mau solat. Masalahnya kamar si mbak itu debu banget. Gak nyangka Zayyan bakal di bawa ke kamarnya, alesannya karena si cus kayanya lagi sibuk sama Zahra jadi dia inisiatif bawa Zayyan ke kamarnya. Udah aku bilangin kalo solat di ruang tengah aja lain kali. Tapi tetep aja sebel. Aku bawa langsung ke kamar karena lagi tidur juga. Taro Zayyan di kasur. Trus mindah-mindahin hasil pompaan ke freezer, trus mau solat dan ganti baju datanglah Zahra ke kamar.

Ngeliat adiknya tidur, Zahra ciumin, “Pelan-pelan ya, satu kali saja. Jangan bangunin adek”

Tapi boro-boro deh di denger. Dia ciumin keras karena gemes, trus badan adiknya di bolak balik, muka adiknya ditutupin selimut. Padahal selama dia ciumin itu aku sambil ngomong juga “Pelan-pelan, jangan bangunin adek” Hasilnya? ya bangun lah si adek. KZL dong?

Zahra! Kenapa bangunin adek?
Kan mama bilang pelan-pelan. Kenapa tidak dengar?

Bukannya ngejawab, dia loncat-loncat kasur gak ngerasa bersalah. Adiknya udah nangis owek-owek.
Denger aku marah, Papa nya dateng marahin juga.

Sana, berdiri menghadap lemari! Zahra di hukum!
Gak mau!
Zahra! jalan sendiri ke lemari atau perlu diseret?
Aku gak mau di hukum!

(Ya hallo tantangan umur 5 tahun ya.. kalo 2-3 tahun masih nurut kalo disuruh time out)

Zahra tau gak Zahra salah?
Nggak!!
Kenapa bangunin adek?
Nggaaaaaak!! aku gak mau dihukum!!

Zahra! berdiri di lemari atau keluar dari kamar!
Gak aku gak mau!
Kalau gak mau keluar kamar, berdiri di lemari sekarang!
Gak mauuuu!

DUAR habis sudah kesabaran Papa nya.
Sementara aku gendong adik nya yang nangis, akhirnya Zahra diseret keluar kamar.

Baru-baru ini, time out udah gak mempan kita sepakat ngehukum ngeluarin dia dari kamar, daripada ngunci Zahra di kamarnya. Karena kalo ngurung gak keliatan ntar dia ngapa2in malah bahaya. Jadi aku memilih men-time-out diri sendiri kalo udah emosiii banget dengan cara ngunci diri di kamar, dengan harapan bisa menenangkan diri. Biasanya Zahra akan gedor-gedor pintu minta maaf, lalu minta dibukain pintu, setelah aku tenang, baru aku buka, peluk dia dulu sampe dia tenang. Kalo dia udah bisa dengar baru aku bicara apa salahnya. Lalu kita bikin kesepakatan. Berhasil? Yaaaaaaa.. untuk sementara. Abis itu ya pasti diulang lagi. Yaudah kalo gitu ya diulang lagi aja drama nya dari awal.

Akhirnya Zahra janji gak ganggu adek lagi. Boleh cium, tapi pelan-pelan.

Aku jelasin karena cus pulang kampung, gak ada yang jaga Zahra. Aku sendiri yakin si mbak gak bisa pegang 2 anak. Jangankan orang lain, aku ibu nya sendiri aja kadang suka habis sabarnya 😦 Jadi kalau Zahra ganggu adek terus, dengan sangat terpaksa kita titipin di daycare.

Z : Aku gak mau ke daycare Mama
M : Oke, gimana caranya supaya Zahra ga dititipin ke daycare?
Z : *diem*
M : Gimana caranya Zahra?
Z : Aku gak ganggu adek
M : trus apalagi?
Z : Gak cium keras-keras
M : Dan makan nasi, bukan minum susu terus. Karena Mama udah mulai masuk kantor, gak bisa jaga Zahra, kalau Zahra gak nurut, Mama terpaksa titipin Zahra ke daycare karena cus gak ada.
Z : Aku gak mau ke daycare
M : Oke coba Mama liat besok Zahra ganggu adek atau ngga. Dan makan nasi.

Hasilnya, hari ini aku telfon si mbak, Zahra tetep nyiumin adiknya tapi gak sekeras kemarin, jadi gak membahayakan. Dan dia juga makan nasi.

Happy ending? Nggak 😦 aku tetep sedih. Kenapa harus ngelewatin drama dulu baru dia nurut. Kenapa harus pake time out, kenapa harus pake hukuman, kenapa gak bisa diselesaikan dengan bicara baik-baik.

Kadang aku sampe nanya, Gimana sih supaya Zahra dengar?
Tidak ada anak nakal, adanya anak yang dengar dan anak yang tidak mau dengar, Zahra yang mana?
Zahra bisa dibilangin gak?
Mama perlu marah gak?
Terus aja aku serang sama kalimat tanya dengan harapan melatih dia untuk berfikir.

Padahal ya kalo di-rewind gara-gara apa sih drama ini kejadian? CUMA gara-gara Zahra ciumin adiknya keras-keras. Cium gara-gara dia sayang banget sama adiknya. CUMA gara-gara bangunin adiknya. Bahaya? Iya memang kalo sampe bolak balik badan adiknya bak boneka, tapi kenapa aku ga cegah aja sebelum adiknya bener-bener bangun?

Udah berapa kali kita ngelewatin drama CUMA gara-gara hal yang….. sangat sangat sepele.

But it happens.

Setelah ngetik ini panjang-panjang aku jadi mikir lagi. Apa perlu aku posting tulisan ini? Bukan karena takut di judge (eta mah sabodo teuing) tapi apa perlu aku ngasih tau tingkah anak sendiri? Karena seorang teman pernah bilang jangan sampe kita ngomongin hal negatif tentang anak kita dan suatu hari nanti dia baca. Ibaratnya, aib orang lain aja harus kita tutupin apalagi aib sendiri.

Tapi Mama gak sampe mikir kejadian ini aib, dan Zahra bukan anak yang sulit. Dia bertingkah laku umumnya anak umur 5 tahun. Dia ngomong nada tinggi dari siapa? ya dari kita orang tuanya yang gak bisa nahan untuk gak bicara dengan nada tinggi.

Zahra, kalau suatu hari Zahra baca ini, Mama sadar Mama seharusnya bisa lebih sabar.

Mama bukannya gak berusaha nak, karena sadar stock sabar tipis dan clueless ngadepin uniknya masa-masa toddler, Mama sama Papa ikut beberapa seminar parenting.

Supaya paham kalau anak memang bisa konsentrasi sejumlah menit sesuai umurnya. Maklum kalau anak umur 5 tahun butuh waktu 10 menit hanya untuk memakai kaos kaki, karena sistem syaraf nya belum tersambung sempurna. Mengerti kalau karena syarafnya blm sempurna itu kita memang harus berulang-ulang ngasih tau. Berulang-ulang terus sampai dia umur 7 tahun. Sadar kalau orang tua yang harus mengerti anak, bukan sebaliknya.

Secara teori, kita udah paham banget gimana caranya melakukan time out : dihukum, dipeluk sampe tenang, baru dijelaskan apa salah anak. Karena bu Elly Risman bilang Bila hati senang, otak menyerap lebih banyak.

Secara teori juga kita udah paham bagaimana membuat kesepakatan sama anak ala si golok toge. Harus dilakukan di awal. Kasih reward yang anak suka, bila tidak dilakukan dia harus menanggung konsekuensi yang gak disukai. Dan itu harus dilakukan konsisten.

Tapi ternyata praktek memang nggak segampang teori…

Dan setelah selama ini, Mama sadar inti dari segala inti ilmu parenting adalah s-a-b-a-r.

Udah itu aja.

Tapi sayang nya itu yang Mama sering gak punya. Karena itu Mama sering banget menyesal tiap liat Zahra tidur dengan mata bengkak karena abis nangis.

I wanna be a Mom, not a Momster 😦

I want to be a better person for my kids.

Semoga nantinya Mama dan Papa bisa lebih baik ama Zayyan. Jadi inget Mama ku bilang dulu waktu aku kecil pernah ngomong : “Mama kalo iti marah suka marah juga, tapi kalo ito (adik aku) marah kok Mama malah ketawa? Mama curang!”

Mungkin memang gitu nasib anak pertama, jadi kelinci percobaan orang tua 😀 Atau lebih tepatnya, jadi pemandu orang tua untuk jadi orang tua yang lebih baik?

Katanya, keluhan dan amarah gak akan keluar dari mulut dengan hati yang penuh syukur.

Heaven knows I tried. But let’s try harder.

 

Advertisements

10 thoughts on “A Mom, Not a Momster

  1. Itiiiii.. OMG! Gue harusnya nyiapin mental kayak gimana ini buat Menik nanti? Sekarang aja, di umur yang belum sampe 3 tahun, udah bisa argumen kalo dikasih tau.. hauuhh, gimana nanti kalo udah segede Zahra.. auwoooooookkkk! T__T

    Doa malam ini “Ya Allah, tolong panjangkan sabar kami sepanjang-panjangnya layak iklan choki-choki yang nggak ada abisnya, aamiin!”

    hahaha parno ih gue, abis baca cerita elo. Anak-anak cewek dengan kemampuan verbalnya yang melebihi laki berarti emang nguji sabar banget, yaaa 😐

  2. Kejadian yang sama pun terjadi di rumah kami, entah itu karena hal sepele ataupun yang menjurus ke serius. Menyesal mmg selalu hadir setelah “drama” terjadi, tapi selalu berulang dan harus kembali melewati “drama” lagi untuk memberi “pengertian” pada mereka.
    Betul … kunci utama semua itu adalah harus banyak stock SABAR bagi kita orang tua.
    Terharu membaca bagian .. ” Zahra, kalau suatu hari Zahra baca ini, Mama sadar Mama seharusnya bisa lebih sabar.” … semoga anak2 kita kelak bisa memaafkan dan menyadari betapa sayangnya kita pada mereka … aamiin
    Sukses selalu untuk keluarga kecilnya ya mbak … salam kenal dari saya

  3. Tau banget gimana rasanya…karena ini kali ke 2 aq hrs melewati masa ini, tantangan si 4-5th…bedanya dulu harus berbagi sabar dan perhatian untuk 2 bocah, skrng aq harus membaginya untuk 3bocah… 😦

  4. Ambyaaaar… mewek aku, mewek. Soalnya aku juga lagi rungsing ngadepin anak umur 4,5 thn yg baru punya adik umur 4 bulan. Beda2 tipis ya, sama Zahra & Zayyan. Jadi aku juga ngerasa yang gini banget. Huhuhu…

    Btw salam kenal ya, selama ini cuma jadi silent reader aja, semoga Zahra tambah gede tambah pinter & sayang sama adiknya 🙂

  5. Mungkin gak sih, kalo Zahra itu sebenernya lagi ‘caper’ karena harus mulai beradaptasi lagi dengan ritme mama kerja, karena kan sebelumnya sering jalan sama mama. Kalo aku sih suka nandain gitu ke anakku, kalo Maryam tiba-tiba ‘caper’, biasanya ada kejadian2 yang gak kita duga ngefek ke anak dan menimbulkan kecemasan pada anak. Mungkin kali, yaaa….

  6. ya ampun mba kok ya sama banget sama KZ ya…ampe habis kesabaran kita yakkk hanya krn hal yang kalo dipikir sepele hihihi…kyknya stok sabar harus ditambah…
    Salam buat ZK yaaa….

  7. anak perempuan itu selalu drama ya,,,hiksss..dimari jujur gak sanggup kalo ngadepin dramanya si anak perempuan..
    biasanya si abi yg jd penengah..kalo aq udah mulai agak eror,si abi akan handle fafa dan membiarkan aq utk time out

    sometimes aq juga ngerasa kaya momster..huhuhuhu….everyday ada ajah kejadian yg bikin aq yelling sama si fafa dibanding fayyadh..
    kalo tengah malem kebangun..suka peluk fafa dan minta maaf utk hari ini,cium2 dia sambil bilang “umi sayang adek..adek sayang umi gak?” dja biasanya bangun dan bilang “sayangg” ahh berharap kejadian gak enak hari itu gak berbekas di memorinya

  8. OMG, nay 4 tahun adeknya menuju 2 tahun dan duarrr terjadi juga sampaiiiii sekarang. tipikal adeknya karena belum ngerti apapun yang dipegang sikakak langsung diminta paksa (rampas) pakai ajian kejer kalo gak dkasih karena keseringan seringkali si kakak gak mau ngalah dia akan mempertahankan barangnya bahkan mendorong si adek sampe jatuh ataupun merampas kembali kepunyaannya…udahhh udahhh sering banget dikasih pengertian. adek blm ngerti, adek sedang nakal, adek suka kakak dst tapi namapun anak2 lama2 kesel ngambek dan akhirnya aku marahinlah yg gede atau bawa pergi si adek menjauh…kalo udah sabar aku minta 2-2nya saling maaf2an n peluk plus akupun minta maaf karena marah2 :'(.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s