family event

Papa’s Full Time Duty

Maksudnya Full time?

jadi begini ceritanya…. *gak pake backsound horor

harusnya awal bulan nov kemaren jadi pengalaman pertama Zayyan untuk naik pesawat. Kita berempat rencana terbang ke Bali untuk acara family gathering kantor aku. Tadinya juga mikir maju mundur (gak pake cantik) mau ikut apa nggak, tapi bu manager dan temen kantor ngasih indikasi kalo semua harus ikut, dan dikasih segala fasilitas juga untuk keluarga, jadi issued lah itu tiket untuk kita berempat.

Udah yakin dan persiapan banget lah dari mulai sewa mobil sendiri krn mgkn kita ga bisa ikutan full tour, sampe sewa infant car seat. Sampai tiba-tiba seminggu sebelum berangkat Zayyan mendadak nangis-nangis gak jelas waktu kita jalan ke mall. Ga biasanya gini. Di susuin gak mau, digendong juga masih nangis pilu. Bingung banget deh, untungnya pas ada Nena lagi di Jakarta. Zayyan digendong2 ama Nena sampe tenang trus buru-buru dikasih susu dari dot. Akhirnya dia tenang dan tidur juga.

IMG_0456.JPG

Langsung dong ragu dibawa terbang, karena toh dia belum ngerti juga, pasti dapet cape doang, karena dia juga dibawa karena emaknya egois gak pengen pisah, tapi gak enak kalo ga ikutan acara kantor. Ditambah, Nena langsung bilang udah Zayyan ga usah diajak, biar Mama yang nungguin. Hikss.. gimana terusnya, hangusin aja tuh tiketnya. Tapi sampe sehari sebelum brkt pun aku masih galau dan bujukin Papa si Baby diajak aja. Dengan pembenaran “itu ponakan tmn aku 2,5bln juga ke Bali fine-fine aja, ini Zayyan 4 bln loh” trus “Si mbak socialite anaknya 4 bln udah ke Tokyo loh” tapi tetep sih dalam hati aku tau comfort zone Zayyan ya emang dirumah.

Trus entah ketularan galau ato gimana, eh si Papa malah bilang Papa juga ga usah ikut aja. Lah piye.. hangus lagi tu tiket.

Tapi aku diem dan mikir. Akhirnya aku bilang, kayanya kalau Papa yang nungguin Zayyan aku lebih tenang. Bukannya gak percaya Nena, malah anak-anak tu udah paling aman deh ama Mama ku. Mamaku adalah satu-satunya orang yang bisa handle dua anak dalam satu waktu tanpa bantuan siapapun. Soalnya Mama kreatif n banyak akal. Zahra juga tiap ada Nena udah deh nempel terus, Mama nya gak laku. Masalahnya, aku juga tau kalo nitipin anak ke orang tua itu ada etika nya. Harusnya mereka cuma supervising, kita sediakan semua fasilitas pendukungnya. Misal ada mbak yang aku suruh jaga adek, ato pak supir yang aku suruh stand by buat nganterin Mama ku kemana aja. Dan Mama juga udah berumur, klo keganggu tidur malem nya buat nyusuin Zayyan aku kasian juga…

Jadi judulnya, anak itu memang tanggung jawab orang tuanya. Jadi aku lebih tega dan lega kalau Papa yang jaga Zayyan. Tapi deg-degan juga sih.. Yabes, tiap aku bangun malem Papa kan tidur pules. Ini bakal kebangun gak kalo Zayyan bangun??

Akhirnya karena Papa meyakinkan bisa jaga Zayyan, aku kasih short course tentang perASIan Zayyan. Yang mana sbnrnya Papa udah tau sih, cuma lebih di refresh aja.

Okay, here we go.. just me and ZK. dipikir-pikir selama ini aku sibuk ama adiknya, sedikit banyak perhatian ke Zahra jadi berkurang. Zahra jadi lebih banyak sama Papa nya. Mungkin ini saatnya kita ngabisin quality time berdua.

image

Total dua malem kita di Bali. Acaranya padet banget, gilak itu mah liburan rodi :)) Dan selama itu pula aku akrab ama breast pump, sungguh rempong, cerita Bali ntar kepisah aja deh. Apa kabar boys di Jakarta?

IMG_0463

Katanya malem pertama mulus, Zayyan cuma bangun sekali jam 3 pagi, susu udah disiapin 1 botol, diminumin trus anaknya tidur lagi. Malem keduanya bangun jam 3 pagi, trus si Papa salah strategi katanya disusuin dulu baru ganti pampers. Jadi anaknya cenghat kebangun trus… ketawa-tawa… hahaha :)) Akhirnya tidur lagi baru subuh. Trus susu sebotol kurang jadi Papa ngangetin lagi susu yang masih beku, lama banget cairnya katanya. Doenks, aku antara kasian ama pengen ketawa… jadi tau ya Pa.. kenapa aku kena tifus 3 minggu ini ampe ga masuk kantor. Karena sebelumnya si Papa nanya “Kamu kenapa tifus? emang kecapean ngapain?” Ya menurut EL?? Hahaha stralah akhirnya ngrasain sendiri.

In the end, I’m a proud wife. Papa lulus jadi Ayah ASI full 2 x 24 jam. Udah tau cara manasin susu, cara nyimpen asi, si Baby juga dari kmrn udah jadi anak cap gendong Papa sih, Mama nya maenan Path 😛 Thank you for being such a wonderful husband and Dad. Love you :*

 

Advertisements

3 thoughts on “Papa’s Full Time Duty

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s