Mom's Corner

Interview with ART

“Ibu, sebelumnya saya mau minta maaf…”

Nah mulai… Kalo judulnya minta maaf, biasanyaaa.. si mbak pasti mau bilang minta pulang kampung 😀 Jadi belum juga dia ngomong mau pulang gue udah bisa nebak hahaha.. Kebetulan si mbak yang pegang Zayyan sekarang mau pulkam lumayan lama, sekitar 2 bulan. Jadi mau ga mau kayanya aku kudu cari ART baru, karena gak mungkin si cus pegang 2 anak.

Karena udah makan asam-garam per-ART-an lama-lama aku udah biasa juga. Jadi sekarang lebih santai aja ngejalaninnya, walau tetep pusing sih, yah masalah working mom kan pasti seputaran ini aja. Cara mengelola SDM dirumah ini udah pernah aku tulis disini, ya untungnya sih, aku menghargai si mbak ngasih tau 1 month notice seperti yang pernah aku bilangin : “Mbak kalau mau berhenti gak apa-apa, saya bisa ngerti kok, tapi tolong kasih taunya jangan mendadak ya, jadi saya ada waktu untuk cari gantinya”.

Jadi dimulailah pencarian ART, aku telp beberapa penyalur yang biasa dipake temen-temen (jangan nanya nomernya yaaa.. makasih hahaha..). Biasanya aku cari di inner circle dulu, misal kenalan si cus, atau sodara supir, atau tetangga tukang pijit, at least kita jadi tau asal-usulnya atau ada orang yang bisa dipegang kalo ada apa-apa. Tapi  kalo gak ada dengan terpaksa nyari di penyalur, bayar admin nya emang mahal tapi gak ada pilihan lain sih.

Satu hal yang aku tekankan ama tiap penyalur adalah, aku mau interview dulu orangnya, via telpon gak apa-apa gak perlu ketemu, jadi setidaknya aku dapet sedikit gambaran orangnya kaya gimana. Ada juga penyalur yang bilang gak bisa ditelp ART-nya soalnya rumahnya jauh dan dia gak punya HP. Aku bilang kan bisa pinjem tetangganya dulu nanti aku yang telp, atau usaha gimana kek, kalo ga bisa ngobrol dulu ya batal aja. Jadi interview is a must. Kenapa? Biar gak mismatch. Berdasarkan pengalaman, aku bilang ke penyalur kalau butuh buat ngasuh anak, ini malah dikasih orang yang gak mau ngasuh anak kecil. Atau kita butuh orang yang bisa masak, taunya bikin sop aja gak bisa. Berabe kan? Biar “cuma” pekerjaan rumah tangga tapi tetep aja imo, we have to put the right man in the right place.

Karena rata-rata para ART ini agak segan untuk bicara, jadi untuk memulai pembicaraan biasanya aku sendiri yang memperkenalkan diri, lalu jelaskan keadaan dirumah, dan apa saja nanti kerjaannya. Baru setelah pembicaraan kita mulai cair, dan dia udah terlihat nyaman aku mulai nanya-nanya :

  • “Maaf kalau boleh tau umurnya berapa mbak?”, karena pada umumnya kita akan tau tingkat kematangan seseorang dari umur. Atau cukup dari awal bilang ama penyalur kalau kita mau umur berapa. Kalo aku karena udah agak males ama ABG jadi aku milih sekitar umur 25th keatas. Kalau udah punya anak akan lebih baik, karena biasanya mereka lebih bertanggung jawab karena punya tanggungan (walau gak selalu sih :D).
  • “Dulu kerja dimana?”, kalo udah pernah kerja di jakarta biasanya udah tau “harga”, ya gak apa-apa sih bayar mahal asal kerjanya bener.
  • “Terakhir kerja berapa lama di tempat kemarin?”, kalau dia bilang “oh lama bu 6 bulan”, eaaaaaaaaaaaa… 6 bulan kok dibilang lama hahaha.. berarti suka pindah-pindah ni orang. Cape kita ntar tiap 2-3 bulan dia balik. Coret aja kalo udah gitu sih. Klo dia bilang pernah 2 tahun disini, trus 3 tahun disitu, ya boleh lah jadi kandidat.
  • “Kenapa berhenti bekerja di tempat yang dulu?”, ini cukup penting sih denger alasan dia berhenti kenapa. Kalo alasannya berantem ama temen misalnya, perlu curiga juga ini yang bermasalah dia apa temennya :D. Tapi klo dia bilang pulang kampung pengen lama karena kangen anak dll, ya boleh lah jadi kandidat.
  • “Dulu kerjanya ngapain aja?”, biar kita tau kira-kira kompetensinya apa aja. Biasa ama anak kecil gak, biasa masak gak, bisa masak apa aja, dll.
  • “Kenapa mau kerja?”, dari pertanyaan ini kita bisa tau motivasi bekerjanya apa. Ternyata gak semua kerja demi kebutuhan financial loh.. ada juga kmrn yang kerja karena kabur dari anak dan menantunya, jadi basically dia gak butuh uang tapi butuh tempat buat hidup. Yang ajaib gini 1 banding 10 kali ya 😀 Atau biasanya yang ABG gitu bilang dia mau cari pengalaman, atau disuruh ibunya kerja, ada juga yang bilang mau membiayai adeknya sekolah. Point motivasi ini cukup penting, karena kalo dia ga butuh-butuh amat, siap-siap aja rumah kita jadi percobaan aja.

Yang aku nilai dari pertanyaaan-pertanyaan tersebut adalah jawabannya relevan atau nggak dengan pertanyaannya. Terus sikapnya positif atau nggak, apakah dia menyalahkan orang lain. Dia jawabnya percaya diri atau terbata-bata, kalo banyak “eee.. hmm.. nggg..” yaelah gitu aja pake mikir, jangan-jangan ngarang? Kadang kita bisa menilai orang ini pura-pura atau nggak.

Jangan nanya pertanyaan seperti “Rajin gak mbak kerjanya?”, “Bisa kerjasama ama temen kerja gak?” atau “Siap gak kalau kerja berat?” karena itu pertanyaan klise yang sebenernya kita juga udah tau dia bakal jawab apa.

Trus kalau udah click ama orangnya pas interview idup kita damai? Nggak juga. Karena penilaian kita bisa aja salah. Aku pernah ngobrol ama ART udah berumur, sekitar 56 tahun. Pas ngomong lembuuuut banget, trus serba bisa lah kayanya. Dan memang terbukti sih kerjanya bagus, kalau bebersih tuh kinclong banget, masaknya serba bisa, pernah loh dia masak lontong sayur, lontongnya bikin sendiri cyiiiin… gak disuruh loh.. hahaha.. eeee taunya lama-lama keluar juga aslinya, ternyata dia gualaaak banget ama temen kerja, klo ama majikan sih lembut bener ngomongnya. Pernah supir gue mencet bell rumah ama dia dijawab “Sebentar saya lagi cuci piring!!! emangnya piringnya harus saya lempar apa???” Duileee santeeeiii sist.. Udah gitu lama-lama orangnya ngatur, jadi kita yang diatur ama dia. Ajaib lah haha.. Gue ampe bingung ini mau gue pecat aja tapi gak enak ati ngomongnya karena udah tua. Eeh taunya dia minta berhenti sendiri karena katanya berantem ama si cus, padahal mah dese yang judes gak karuan. Pas dia pulang gue ama si cus sama-sama nafas lega, dan hidup kayanya jauh lebih tenang walau rumah lebih kotor hahaha..

Jadi begitu lulus tahap interview biasanya aku tunggu 1-2 bulan, karena jangka waktu segitu asli nya baru keliatan. Kalo udah oke baru deh aku medical check up.

Nyari ART itu emang dramanya melebihi nyari pacar. Putus nyambung putus nyambung putus nyambung.. sekarang putus, besoknya baekan.. #nyanyik

Advertisements

3 thoughts on “Interview with ART

  1. oke note….
    kalau mamaku sih lebih strict mbak..
    dia mesti ngedatengin rumah si calon ART dan harus kenal sama keluarganya…
    Alhmdulillah dengan begitu rata-rata pada betah lama mbak…kadang sampe 3-7 tahunan…
    itu juga biasanya berenti karena nikah atau punya anak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s