ASIX

Tentang Donor ASI

Gak pernah nyangka sebenernya kalau aku bakal mengalami jadi pendonor ASI. Karena sebelumnya pas menyusui Zahra aku kejar-kejaran stock selama ngantor. Tiap hari defisit, jadi lama-lama stock pun menipis. Tepat pas Zahra umur 12 bulan persis, stock nya tinggal 1 botol.

Kalau anak kedua sekarang Alhamdulillah Zayyan stock ASIP berlebih, mungkin karena aku juga udah lebih pengalaman jadi sejak hari pertama ASI aku udah keluar, besoknya langsung aku coba pompa, jadi pas masih di RS Zayyan udah minum ASI perah selama dia di kamar bayi.

Ada yang nanya gimana caranya stock ASI bisa melimpah, mungkin kuncinya adalah rajin mompa. Karena semakin sering dikosongin, makin cepet juga keisi lagi. Atau mungkin memang Allah ngasihnya sesuai dengan kebutuhan bayinya. Jadi yakin aja mau banyak atau sedikit, pasti disesuaikan dengan kebutuhan bayi.

Sebenernya, ASI melimpah pun jadi butuh tenaga ekstra buat kita. Karena PD cepet penuh, otomatis harus sering mompa. Mungkin bulan pertama itu aku bisa mompa tiap 4-6 jam sekali. Tidur malem bisa 4 jam aja udah bagus. Jujur aku cape banget 😦 Sempet ngerasa down juga, saking capenya atau mungkin emang baby blues. Masalah lalu timbul lagi waktu freezer udah penuh, padahal udah pake 2 kulkas. Mau sewa kulkas yang freezer doang? Aku ngerasa ini aja udah terlalu banyak. Zayyan gak mungkin ngabisin semua, padahal umur asip beku cuma 3 bulan. Akhirnya aku sampai pada titik keyakinan mungkin aku harus donorin ASIP ini. Daripada mubazir kalau dibuang, rasanya gak tega ini hasil kerja keras sia-sia gitu aja.

Setelah aku yakin mau jadi donor asi aku cari fasilitator untuk penyaluran. Karena berdasarkan agama yang aku anut, aku meyakini kalau menyusui bayi orang lain nggak bisa sembarangan.

Pertama,

karena setelah 5 (lima) kali penyusuan, otomatis anak-anak aku jadi punya saudara sepersusuan.

“Dahulu dalam Al Qur`an, susuan yang dapat menyebabkan menjadi mahram ialah sepuluh kali penyusuan, kemudian hal itu dinasakh (dihapus) dengan lima kali penyusuan saja. Lalu Rasulullah saw wafat, dan ayat-ayat Al Qur`an masih tetap di baca seperti itu.” (HR Muslim No.3670)

Otomatis terjadi hubungan nasab yang mengharamkan pernikahan dengan saudara persusuan.

“(Diharamkan atas kamu mengawini) ibu-ibumu yang menyusui kamu dan saudara perempuan sepersusuan” (QS An Nisa: 23).

Karena Zayyan laki-laki, jadi aku mau donor untuk bayi laki-laki juga. Itu menjadikan Zahra gak boleh menikahi saudara sepersusuannya ini. “Nanti kalau adiknya Zayyan perempuan juga gak boleh nikah sama saudara sepersusuan rin” gitu kata boss aku. Dalam hati sih ngomong “Ampun boss, kayanya aku ikut program pemerintah aja, dua anak cukup :D”

Kedua,

karena alasan yang pertama itu aku memutuskan untuk mendonorkan asi untuk satu bayi aja. Jadi komitmennya tiap punya stock ekstra aku cuma kasih ke dia. Ini untuk menghindari kerancuan hubungan mahram atau persaudaraan. Jadi aku pengennya kita tetep silaturahmi terus sama bayi ini sampai nanti.

Berdasarkan kedua alasan tersebut aku mulai cari kandidat, yang ternyata gak gampang. Awalnya aku pikir aku telfon Rumah Sakit Bersalin barangkali ada bayi dalam keadaan darurat yang membutuhkan, tapi hasilnya nihil. Kalau nyumbangin ke RS yang bisa jadi Bank ASI pun gak mungkin aku lakukan karena alasan pertama diatas. Lalu aku coba posting di sosmed inner circle dulu, juga gak ketemu. Karena mungkin gak setiap orang mau ngasih asi orang lain ke bayinya ya..

Akhirnya disaranin temen untuk coba mention ke twitter AIMI, dan berhasil di RT tapi hasilnya masih nihil. Sementara stock udah semakin numpuk, aku sampe kepikir mau mindahin ke rumah mertua, tapi last minute aku putuskan posting juga di Instagram pake hashtag #donorasi dan VOILA! Langsung pada nyamber. Ini bukti kalo twitter sekarang sungguh udah gak laku yaa.. sekarang jamannya Instagram, eaaaa dari bulan kemaren kek yaaaa : ))

Alhamdulillah dijodohkanlah kita sama bayi laki-laki ini, sebut aja namanya Baby A. Umurnya baru 1,5 bulan (waktu itu Zayyan sekitar 3 bulan umurnya). Tadinya minum asi ibunya tapi karena alasan pribadi Baby A gak dapat ASI lagi. Ternyata pasangan yang ngasuh Baby A ini juga meyakini hal yang sama ama aku dengan alasan hubungan mahram diatas. Gak tergambarkan deh rasanya, senengnya pake banget. Apalagi waktu di WA dibilang Baby A udah gak sembelit, dan tambah gendut. Subhanallah..

Tentu saja aku gak bisa memenuhi kebutuhan asi Baby A secara penuh, soalnya minumnya lebih banyak dari Zayyan, bener-bener bayi yang sehaaaat : )) lalu katanya mau dikombinasikan ama susu formula. Seiring waktu juga stock asi aku pasti berkurang, tapi berdasarkan komitmen diatas, Insya Allah selama stock Zayyan berlebih pasti aku kasih ke Baby A. Alhamdulillah.. Gak henti-hentinya aku berterima kasih Allah udah ngasih kesempatan ini buat aku. Bener-bener pengalaman yang luar biasa. Sehat terus ya babies..

Advertisements

10 thoughts on “Tentang Donor ASI

  1. Subhanallah, mommy Double Z keren, semoga jadi ladang amal karena telah mendonorkan Asip. Mantengin terus manajemen Asipnya semoga bisa sekuat semangannya mbak darina dan bisa Asix untuk adeknya kinan nanti

  2. Anak saya pernah nerima donor asip dan sama dengan kejadiannya Zayyan, saudara sepersusuan anak saya juga punya kakak perempuan. Jadinya nambah sodara lagi kami dan sering-sering silaturahim. Hehe.

  3. Asi akan keluar sesuai dengan kebiasaan. Kalau dipompa dengan frekuensi yang lebih maka keluarnya juga lebih. Tubuh akan mengikuti ritme kebutuhan pengeluaran asi.
    Seneng lihatnya karena bisa mendonorkan sesuatu bagi orang lain

  4. hwoaa baru tau aku kalau saudara sepersusuan kalau 5 kali penyusuan ya. Kaysa anakku waktu kuning umur 4 hari dapat ASIP dari 3 orang. aku dah ngerasa bersalah aja karena waktu itu kenapa nyerah duluan sama donor ASI. pas sampai rumah mompa sendiri alhamdulillah mencukupi kebutuhan anakku. kalau cuma 2 botol 3 botol berarti belum tentu saudara sepersusuan ya. tapi aku ga tau juga deh itu 1 botol buat berapa kali penyusuan. yasalaam pe er bener. haha

  5. mbak darina, keren dikau mikir sampe ke muhrim segala. aku blm punya baby sih.. hehehe… tapi sempet kepikiran sama kayak mbak, soalnya di kantor ada temen yang mudah banget ngasih asi nya ke ibu2 asi lain (yang anaknya lahap minumnya), dan tanpa mikir ba bi bu ba… aku mau nasehatin kok ga enak, secara blum punya anak dan kayaknya ilmu agama masih cetek. mungkin nanti bisa kutunjukin blog mu, hehehe… biar jd bahan pertimbangan.
    soalnya klo ibu-ibu ga melacak asi nya jatuh ke bayi siapa, ntar ga ketahuan dong, saudara sepersusuan yang mana.
    (btw, saya junior mb darina 2001 ;D)

    1. eeeh halo suci, pantes kok aku pernah krungu jenengmu.. tyt adek kelas hehe..

      iya memang dalilnya begitu kan, jadi kalau memang lebih dari 5 kali menyusui sebaiknya di maintain hubungannya, karena udah jadi haram utk pernikahan. cmiiw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s