Mom's Corner

Kucing-Kucingan Uang

Suatu sore, Boss boss sini lagi bahas apa perlu bikin rekening tersendiri untuk transfer benefit diluar gaji. Katanya biar kepisah dari jatah istri.

Boss 1 : Makanya istri tu dikasih jatah aja jangan dikasih tau gaji

Boss 2 : Gak bisa pak, istri saya pinter klo saya gak ngasih tau dia nanya ama Pak A atau si R (staff nya).

Boss 1 : Kamu kaya aku dong, istri aku nanya kok t***** dpt bonus lagi, aku blg ah itu kan t*****, disini sih ngga.

Boss 2 : Iya kok aku juga ngasih jatah ke istri kaya Bapak

Aku : Bohong!! ATM nya Boss 2 kan di istrinya!!

*lalu pergi ngeloyor meninggalkan massa yang tertawa

 

Dude come on!!!

Sebagai orang HR aku emang beberapa kali nemu kasus kaya gini. Udah berapa kali ada karyawan yang minta ditransfer uang dinas atau uang benefit lain (diluar gaji) ke rekening laen selain rekening gajinya.

Disitulah kadang saya merasa sedih….

Kalau semua karyawan kek gitu bisa remfong dunia per-payroll-an!!

Tapi ada juga sih model yang waktu aku minta no rek bank untuk gaji, dia kasih no Rek bank atas nama…….. ISTRINYA! Aku terharu ada yang segitu loyal, tapi sorry Broh tetep gak bisa. Kudu rekening karyawan sendiri.

Jadi dengan becandaan boss-boss diatas, dalem hati aku ngebatin.

Boss, itu istrinya ngurusin rumah tangga dan mendidik anak-anak dirumah bukan job desc ringan dengan target achievement yang mudah untuk dicapai. Key Performance Indicator-nya adalah tingkat kesabaran dan keikhlasan yang luar biasa, yang keduanya gak bisa diukur dengan prosentase, nominal atau angka apapun juga. Tapi total commitment-nya sudah pasti bisa dirasakan. Passionate untuk tiap detik mengurus anak-anak, Integrity terhadap rumah tangga, Teamwork yang harus dia kelola dirumah dan Respect yang dia kasih untuk suaminya.

Jadi daripada kucing-kucingan masalah uang. Gimana kalo jangan itungan? πŸ˜€

Advertisements

13 thoughts on “Kucing-Kucingan Uang

  1. hai mbak salam kenal….
    kalo di tempatku gaji masuk ke rekening tapi kalo honor panitia or uang saku rapat biasanya dikasih amplopan gitu (amplop dengan tulisan honor apa dan berapa nominalnya), nah ada lho mbak bapak-bapak yang ngebongkar amplop trus nyisain setengahnya aja buat dikasih istrinya plus bapak itu niat banget ngeprint amplop sendiri dengan nominal sebanyak yg disisain buat istrinya hehe…malah kita sering goda2in dan kata bapak itu duit gaji kan istri udah pasti tau tapi kalo duit honor lain kan ‘duit laki-laki’ hehe

  2. Salut sama postingannya, sangat HR waktu bahas KPI ibu rumah tangga:)
    gara2 baca ini, jadi inget suami…InsyaAllah jujur & amanah… πŸ˜€ *stuju banget jangan itung2an sama pasangan* πŸ˜‰

  3. Iya mbak niat banget tapi gara2 sering kita gojlokin bapak itu jadi malu keknya dan sekarang ngeprint amplopnya nggak pernah di kantor (ruang dosen) tapi di Lab nya sendiri (lah sama aja ya hehehe….) malahan pas belionya request printer buat dibawa ke Lab masih kita gojlokin ‘buat ngeprint amplop ya pak?” dan bapaknya cuma nyengir. Tapi menurut belionya dia begitu karena istrinya boros jadi kagak sempet punya tabungan, tapi dalam hatiku seh bilang ‘mana ada sih perempuan nggak boros hihihihi’

  4. Setelah baca ini lalu bersyukur sama suami yang berprinsip harus transparan soal uang dalam rumah tangga. Menurut misua, dengan begitu segalanya bisa ke-track dan jadi ‘benteng’ juga buat masing-masing kalau ada ‘godaan’.

  5. hai mbak salam kenal ya πŸ™‚
    duh terharu baca paragraft terakhir biarpun saya juga bukan ibu rumah tangga yang ada di rumah setiap hari tp saat ada di rumah kayanya otak ga berhenti kerja yah hihii curcoll

  6. Suami ku berhasil loh mbak minta ditransfer gaji nya ke rekening atas nama aku, dia semacam karyawan non permanent gitu sih, entah ya HR di kantornya ngebatin apa hahaha. Tapi itu bukan gara-gara eike yang mau pegang uangnya ya *kibas poni* tapi gara-gara si kantor minta rekening be-ce-a yang mana daripada si suami gak punya dan ogah bikin, dan aku kebetulan punya. Jadi biarpun rekening atas nama eike, si atm ya tetep suami yang pegang.

  7. sedikit share cerita lucu ya mbak, ada dulu jaman aku msh staf salah satu bosku jg begitu klo ada amplop uang non gaji ga pernah dibawa pulang lgsg masuk laci n dikunci. nah tragisnya suatu saat ada maling yg nyatronin kantor ehhh uang dlm ampop yg dimasukkan laci termasuk yg diangkut. dan beliau sendiri tdk pernah tau total uangnya berapa yg hilang. tp yg pasti banyak. krn amplopnya banyak dan begitu nerima lgsg masuk laci. disitu kadang saya merasa sedih dan geli.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s