baby's corner

Anak SD

Satu hal yang aku inget waktu jadi relawan pengajar di Kelas Inspirasi, kalau ngajar anak SD kelas 3 keatas itu enak banget. Semuanya merhatiin walau agak berisik dikit, tapi rata-rata sih pada manis mendengarkan. Beda waktu masuk ke kelas 1 sama kelas 2. Ooooh mamiiih.. CHAOS! Hahahaha.. Anak-anak disuruh duduk semua aja udah syukur Alhamdulillah deh, boro-boro disuruh diem hahaha.. Satu cara aku ngedapetin perhatian mereka kemarin dengan cara menyanyi, atau mamerin miniatur produk kantor aku, atau ngacung-ngacungin kalung bintang sebagai “reward” mereka kalau duduk rapi. Berhasil sih, tapi paling cuma bertahan 5 menit aja udah bagus.

Jadi kebayang ya sekarang anak sendiri udah mulai masuk SD, satu kelas ada kurang lebih 30 anak. Untungnya gurunya ada dua. Ternyata anak SD sampai kelas 2 aja masih belum bisa fokus, jadi kudu ekstra usaha emang jadi guru kelas kecil *puk puk Bu Guru.

Aku sebenernya ga ada bayangan sih anak SD jaman sekarang gimana. Temen-temen udah dari berbulan-bulan lalu ribut milih sekolah. Rata-rata milih sekolah berdasarkan kurikulum, ada yang milih kurikulum nasional aja atau IB (International Baccalaureate), aku milih sekolah berdasarkan…. pilihan Papa nya. Heuuu πŸ˜€

Pilihan Papa nya ya gak lain dan gak bukan karena lokasi dan ada pendidikan agama (ditambah Papa nya alumni disana juga). Jadi Zahra tetep nerusin SD dari TK yang sekarang. Uang masuknya Alhamdulillah tepat jumlahnya yang udah di-setting 4 tahun lalu (baca disini), yang agak kaget sih SPP nya yang hampir 2 kali lipat dari TK, dan uang buku paket seharga 1,4 juta untuk setahun. Awalnya aku pikir “Eaaaaa mehong amat ye..” tapi pas liat buku-bukunya, wah kok bagus yaaaa.. jaman gue SD gak ada beginian hahaha.. bukunya tebel, tapi full color, penuh gambar, karena SD Zahra pake buku tematik juga, jadi kok seru aja gitu misal belajar tema “Diriku” tapi didalamnya juga belajar berhitung (misal menghitung jari, menghitung mata, dll), belajar membaca, mengenali organ tubuh dll. Kayanya asik sih..

Pembelajaan tematik adalah pembelajaran tepadu yang menggunakan tema untuk mengaitkan beberapa mata pelajaran sehingga dapat memberikan pengalaman bermakna kepada siswa. (sumber dari sini)

Tahun ini di SD Zahra semua kelas bilingual, buku paketnya ada dua macam : workbook ama textbook. Workbook nya ditinggal di sekolah, textbook nya yang dibawa-bawa sesuai jadwal pelajaran. Huwaaah ada jadwal pelajarannya sekaraaang.. hihihi hadeu maapkeun ini sindrom emak-emak baru perdana punya anak SD :))

Tapi emang ye dulu jaman sekolah aja gue suka mefet-mefet gitu klo ngerjain segala sesuatu, ujian aja sistem kebut semalam, sekarang punya anak juga persiapannya SKS. Untungnya nih, sekarang aku udah lumayan sering dateng ke sekolah, ngobrol ama ibu-ibu sekolah, jadi lumayan lah gak gaptek-gaptek amat hahahaha…

Perdana punya anak SD jadi nostalgia juga ya ama dulu jaman masih pake seragam merah putih. Zahra udah mulai nih ada PR setiap hari Jumat, dan ternyata emang kudu dicicil dari jumat, sabtu, minggu karena ada 3 lembar. Sedangkan anaknya baru bikin setengah lembar aja udah bilang cape trus kabur. Tapi aku agak optimis sih dengan kurikulum anak SD yang sekarang, walau mungkin masih banyak di protes tapi coba aja kita bandingin tantangan anak sekarang ama jaman kita dulu.

IMG_6321

IMG_6308

IMG_6309

IMG_6310

Bandingkan dengan buku kita jaman dulu

IMG_6472

Jangankan buku pelajaran, menggambar aja anak sekarang lebih jago


Sedangkan emaknya gambarnya begini terus waktu SD

IMG_6473

Hahahahaha…

Dulu waktu aku SD pernah pindah kota dari Bandung ke Semarang, dan sempet shock culture karena dari ngomong bahasa sunda ke bahasa jawa, ditambah pelajaran bahasa jawa dan segala aksara jawa-nya itu aku selalu dapet nilai 5 di rapot. Errrrrr. Tapi masa SD aku dulu cukup menyenangkan kok. Semoga masa SD Zahra juga menyenangkan ya kak!

IMG_6470

Advertisements

2 thoughts on “Anak SD

  1. Aku juga dulu waktu SD pernah pindah dari Palembang (nggak ada mata pelajaran bahasa daerah) ke Cirebon (ada mata pelajaran bahasa daerah Cirebon). Langsung gegar budaya πŸ˜€ Mana pindahnya pas kelas 6, pas ujian bahasa daerah disuruh nulis pake huruf Hanacaraka >.<

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s