baby's corner · Health

Anak Saya Tifus? Serius?

Zayyan (13 bulan) baru seminggu ini sembuh dari demam tinggi. Kalau dihitung total kayanya ada sekitar dua minggu demamnya. Kalau anak selama itu demam rasanya cape kaya pergi dari sabang sampe merauke naik becak deh. Kalau fisik sih, masih kuat lah begadang-begadang dsb, tapi cape hati nya itu loh.. rasanya sedih bener, kalo bisa sih minta kita aja yang gantiin sakitnya 😦

Sebagai emak parno dan panikan, agak rekor loh aku baru bawa anak ke dokter setelah 5 hari demam. Mungkin karena anak kedua ya, jadi kita juga lebih pengalaman dan tenang. Kalau jaman kakaknya dulu, demam 3 hari persis langsung dibawa ke dokter, kadang malah masih 2,5 hari. Hahahaha maklum emak parno. Itu juga kita bisa pake aturan tunggu 3-5 hari karena tidak ada tanda-tanda lemas, anaknya masih aktif, masih mau makan dan minum, walau tetap siaga juga kalau sewaktu-waktu keliatan lemes, gak mau makan minum, rewel atau ada tanda-tanda dehidrasi, kita udah siap langsung bopong ke UGD.

Setelah 5 hari demam kita memutuskan bawa Zayyan ke UGD salah satu RS Ibu dan anak di Jakarta. Pertimbangannya karena itu lagi long weekend dan DSA Zayyan gak praktek semua, jadi at least kalau disuruh tes darah kan kita jadi tau ada penyakit tertentu atau cuma batuk flu aja. Zayyan memang flu berat, ingusnya hijau, demam 38-39.5 derajat, tapi udah demam segitu tinggi anaknya masih bisa joged-joged, eaaaaaa.. sama kaya kakaknya. Alhamdulillah berarti masih aktif ya..

Dokter UGD langsung inisiasi untuk tes darah rutin dan tes Widal. Setelah 2 jam nunggu, ketauan nggak ada indikasi DBD (Alhamdulillah), leukosit agak tinggi, dan menurut tes widal positif Tifus. Ha? Tifus? Masa sih? Anak bayi 13 bulan ini jarang jajan diluar loh. Aku kemana-mana bawa makanan sendiri. Kok bisa? Dokter UGD lalu kasih resep antibiotik untuk Tifus dan obat flu. Setelah mikir dan semedi, aku memutuskan untuk gak nebus resepnya dulu karena mau nunggu DSA nya Zayyan yang praktek besok sorenya. Ini anak belum pernah minum antibiotik jadi kalau pun terpaksa dikasih aku pengen karena emang bener-bener butuh.

Besoknya konsul ke DSA Zayyan, beliau langsung bilang kalau Tes Widal itu udah gak valid, kalau memang curiga Tifus lebih baik tes Tubex. Katanya kalau tiap orang di Indonesia di tes widal pasti hasilnya positif tifus semua, eaaaaaa… Tuh kan, aku juga rada sangsi masa sih kena Tifus. Untung kita gak buru-buru nebus obatnya. Akhirnya DSA Zayyan minta kita nunggu dulu setelah 5 hari kalau masih demam kita diminta untuk tes urine.

Dan ternyata Zayyan masih demam juga, jadi kita langsung tes urine. Hasilnya positif ada bakteri, jadi memang perlu antibiotik. Kita langsung nebus resep yang emang udah disiapin. Trus aku pikir kan setelah minum antibiotik bakal langsung turun dong demamnya. Ternyata ngga 😦 Langsung dong bawa lagi ke DSA nya, bela-belain ke RS yang agak jauh dari rumah demi ngejar si dokter. Ternyata sampe sana kita diminta untuk nunggu lagi karena Antibiotik itu butuh waktu 48-72 jam untuk mulai efektif bekerja. Kemaren kita baru 2 hari sih, hahaha.. ya maap emak parnoan. Anaknya sih padahal emang masih cengar cengir kalo lagi turun demamnya, di RS aja dia main perosoton mulu sampe emaknya pegel πŸ˜€

Kalau ternyata sampe 5 hari setelah minum antibiotik masih demam, kita langsung diminta tes Tubex dan harus opname. Huwaaaaa patah hati banget dengernya, Ya Allah semoga ngga usah opname ya naaak.. bisa pingsan Mama, kakaknya aja belum pernah, masa anak bayi di opname T_____T.

Tapi Alhamdulillah banget, setelah kita visit ke DSA Zayyan itu besoknya Zayyan udah gak demam lagi. Lega bener rasanya huhuhuhu…

Pelajaran juga nih jadi tau hati-hati kalau memang anak di vonis Tifus, minta Tes Tubex aja jangan Tes Widal. Setelah aku googling lagi aku nemu paper nya anak kedokteran Undip disini yang hasilnya :

Akurasi Tes Tubex 81,6% sedangkan tingkat akurasi tes Widal test hanya 38,8%. Jadi terbukti tes tubex memang lebih akurat.

Ternyata Zayyan kena ear infection yang mana nanah nya itu baru keluar setelah kunjungan pertama kita ke DSA. Setelah dikasih antibiotik, trus 2 hari masih demam dan kita visit ke DSA lagi, ditambahin tetes telinga, besoknya langsung turun demamnya.

Advertisements

5 thoughts on “Anak Saya Tifus? Serius?

  1. jadi inget pengalaman Alea opname di umur 11 bulan, karena bolak balik demam dan tes darah terakhir katanya leukositnya tinggi kemungkinan ada infeksi. seminggu opname, bbrp kali juga tes darah selama d rmh sakit, kultur kencing tapi ga ketauan..dan gara2 postingan ini jadi mikir apa jg gara2 infeksi telinga.. karena sampe sekarang kotoran telinganya lbh bnyk dr anak normalnya apalagi kalo flu. tapi dokter THT nya bilang tiap kali kontrol sih gpp, meski sampe skrg msh sering kontrol 3-4bulan sekali untuk bersihin karena ga berani bersihin sendiri.. 😦

  2. Dulu pas masi 9mo Danish pernah demam lama smpe semingguan lebih n dsanya curiga klo dia kena ISK, ktanya kl anak cowo demam sering kesitu arahnya.. emg dasarnya jg ortu baru jd kita bersih2 ga sampe buka2 penisnya krn keliatan bersih (dari luar) ternyata di lipatannya itu ada lemak kotoran yg banyak bakterinya.. Jd concern jg ke adeknya yg cewe kl abis main2 pasir ato pup hrs bener2 semprot air yg banyakk secara cewe lebih terbuka ya.. Btw, sehat selalu Zayyan πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s