parenting

Gara-Gara Credit Card dari Abah

 

image

Gara-gara kemaren dikasih credit card gold dari Abah aku jadi pengen nulis deh.

Beberapa bulan yang lalu, gak ada angin gak ada ujan tiba-tiba aja Abah ngasih aku credit card tambahan. Gak tanggung-tanggung credit card nya tipe Gold. Sebagai anak yang dari dulu “di-dagang-in” pastinya gue cengo warbiyasak. Iya, baru setelah punya anak aku jadi ngerti istilah “dagang” ama anak. Jadi kalau dia mau “reward” dia harus “usaha” dulu.

Kayanya aku udah pernah cerita deh, tapi cerita lagi ah :)) Dulu waktu kecil, tiap aku minta beliin komik aku harus “kerja” cabut uban dulu (rambut putih, red). 1 helai uban dihargain Rp.100,- Waktu itu harga satu komik Rp.6000,- jadi aku harus cabut 60 helai uban untuk dapet satu komik. Masalahnya adalah, waktu itu uban Abah gak sebanyak itu karena masih muda :)) Jadi kadang aku harus “nabung” dulu, misal minggu ini aku cabut 30 helai, minggu depannya aku cabut 30 helai lagi, itu juga rebutan sama Ito (adik, red) dan kalau ubannya emang udah numbuh lagi. Jadi kudu ngubek-ngubek tuh kepala Abah nyari rambut putih. Capede.. hahaha..

Itu baru komik ya, apalagi barang-barang lain. Tapi gak semua-mua di dagangin kok, makin gede juga dikasih uang jajan, tapi ngepas hahaha. Pernah suatu hari aku dibeliin tas pink di Planet Surf. Jaman itu Planet surf itu toko yang hits banget lah, harga produknya juga mahal-mahal gile. Nah ini tiba-tiba aja Mama beliin aku tas pink, keren banget sumpah, mahaaal, merk Roxy, ceile, hits banget lah jaman itu. Dan aku cuma bengong, hah? dibeliin gitu aja nih? gak harus ranking di kelas dulu? atau nilai 10-nya ada berapa gitu? Kata Mama karena abis jual rumah dan lagi ada uang, aku sama Ito dibeliin tas satu-satu. Aku seneng banget dan aku rawat baik-baik. Itu tas pink dipake terus dari SMA sampe lulus kuliah. Coba kalau dapetnya gampang? Pasti aku buang-buang. Ito juga sama, sampe sekarang komik-komiknya masih tersusun rapi di lemarinya.

Ternyata kalau kita sulit untuk mendapatkan sesuatu kita cenderung lebih menghargai.

Berdasarkan “didikan” tersebut, hal ini pun aku terapkan sama Zahra, seperti yang udah aku ceritain di artikel “Dagang atau Suap” untuk Mommiesdaily 3 tahun yang lalu. Yaampun udah 2016 aja ya skrg? *baru nyadar

Masalah baru kemudian muncul saat Zahra mulai kena peer pressure, alias bandingin dirinya sama temen-temennya. Wajar ya, sekarang kan udah SD, jadi mulai tau barang-barang keren dan mainan-mainan mahal.

Sampai pada suatu waktu Zahra pernah nanya :

Z : “Kenapa sih Ma temen aku beli-beli terus, punya barang-barang bagus”
M : “Ya mungkin orang tua nya emang mampu kak, rejeki orang kan beda-beda”
Z : “…..”
M : “Memang nya barang-barang Zahra nggak bagus?”
Z : “Bagus siy..”
M : “Zahra emang gak suka barang-barang Zahra?”
Z : “Suka siy..”
Z : “Tapi kan aku mau yang lain, aku mau banyak”

Padahal mainan sama barangnya udah buanyak banget ampe bingung taro dimana lagi. Hrrrrrr…..

Dari situ aku pelan-pelan coba ngomong, kalau gak semua-mua itu kudu beli. Nggak, aku gak bilang ama Zahra kalau aku gak beliin mainan karena mainan itu mahal, tapi karena mainan itu gak penting. Iya, bukan karena mahal, tapi karena tidak penting. Tapi namanya juga anak 6 tahun, ya emang kudu berulang-ulang ngomongnya. Sampe sekarang dia masih aja ngomong “aku mau liat mainan di mall, tapi pasti Mama nggak beliin” Ya well, at least dia udah tau Mama nya pasti gak beliin kalau gak ada event spesial atau aku kasih syarat untuk “usaha” dulu untuk dapet “reward”-nya. Walau sebenernya hati menjerit dan pengen beliin saat itu juga. Kadang aku agak debat juga sama Papa nya, melemah, udah lah beliin aja, mumpung diskon, mumpung ada barangnya, dll. Tapi lalu kita diskusi lagi bahwa ini juga demi kebaikan Zahra.

Anak tu pinter lho, kalau tau kita “lemah” pasti ntar dijadiin senjata, kita bakal dicecer terus. Jadi dulu waktu kecil biar mau nangis segimana juga tetep aja aku bertahan. Akhirnya dia paham sendiri.

Untungnya Zahra anaknya gampang dialihkan. Jadi kalau aku ajak untuk crafting atau main sepeda misalnya, dia udah langsung lupa lagi tuh. Tapi ntar kalo gak ada aktifitas dia mulai ngomel lagi mati gaya, bilang bosen ama mainannya, trus minta liat youtube, yang diliat? mainan lagi, trus ntar minta beliin. Jadi belakangan kudu muter otak bikin si 6 tahun ini sibuk. Sungguh PR. Jadi inget Bu Elly Risman cerita dulu kewalahan dengerin anaknya untuk cerita kesimpulan buku yang dia baca. Padahal sebulan anaknya baca 100 buku 😀 Akhirnya dia bikin trik gak semua buku dibacain kesimpulan, tapi pilih 1 selama seminggu. “Emang lo kira gampang punya anak cerdas? lo tinggal santai-santai aja gitu?” kata Bu Elly kemarin, berhasil banget bikin tertohok.

Dan soal peer pressure, aku pikir penting untuk menanamkan percaya diri sama anak. Okay, Richie Rich is rich, so what? Emangnya kenapa? biasa aja kok nak.. Kamu gak akan dapet ekspressi “Wow” dari Mama, tiap kali kamu cerita suatu hal yang menurut Mama nggak penting.


Dan balik lagi soal credit card gold dari Abah, sampai sekarang nggak pernah aku aktifin. Selain karena memang aku punya beberapa credit card atas nama sendiri, CC dari Abah itu promonya gak banyak *teteup banci diskon. Tapi kalaupun suatu hari aku butuh untuk diaktifkan, I will pay my own bill for sure. Boleh bangga dong, Alhamdulillah bisa mandiri. Ito? Sekarang lagi S2 di Manchester bawa istri dan anaknya. Dibayarin Abah? Nggak, dia usaha sendiri cari beasiswa. And yes, I’m proud of my brother 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Gara-Gara Credit Card dari Abah

  1. ada kebanggaan tersendiri ketika jadi mandiri dan ga ngerepotin ortu ya…sejak kerja dan terima gaji pertama meskipun status waktu itu msh mahasisiwi yg jauh dr ortu aq udah mutusin untuk stop uang kiriman dr ortu… dan tdk lain tujuannya, ketika nanti jd ortu..pengennya anak2 juga bisa mandiri tdk slalu mengandalkan “power” ortunya.. 🙂

  2. Ortu lo sama kyk ortu gw deh persis. Gw sampe hrs jualan es lilin, nyewain buku cerita, nguras akuarium, nyuci mobil kalo mau punya uang saku tambahan. Tapi hasilnya ya qta lebih mhargai uang dan brg yg dibeli dgn susah payah itu sih emang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s