Mom's Corner

Ternyata Belum Merdeka

Iya, dulu waktu lagi kerja kantoran dan si cus pulkam seenaknya dan aku kalang kabut, ada satu waktu aku batin dan sedikit sumpah serapah : “Huh liat ya! Ini gara-gara aku kerja aja jadi butuh ART, kalau gak kerja sih, gue kerjain sendiri SEMUANYAH!”

Dan jeger… kejadian kemaren, hahahaahha…

Pas lagi pindahan rumah, si cus dan si mbak minta pulang kampung. Standar sih alasannya, si mbak gak boleh kerja lagi sama suaminya, dan si cus mau jenguk anaknya seperti biasa. Aku udah bilang sih kalau pulang jangan barengan, tapi apa mau dikata? Jadilah gak ada ART.

Aku membesarkan hati dan semangat bin yakin kalau aku bisa kerjain semua sendiri. Toh, aku lagi gak kerja, jadi gak masalah itu si cus mau pulkam berapa lama juga, gak perlu cuti kantor atau cari pengasuh lain. Seminggu pertama memang berat. Tapi lama-lama ketemu pola nya juga sih. Subuh bangun siap-siapin bekal makanan si kakak. Jam 6 kakak sama Papa berangkat sekolah n ke kantor, baru deh mandi bareng si adek. Strateginya memang semua-mua harus bareng sih kalau sama bayi. Mandi bareng, makan bareng, tidur siang juga bareng, etapi.. terus ga jadi tidur soalnya mbaksis harus bungkus-bungkusin dagangan 😀

Udah kelar bungkus, siap-siapin bekal makan siang kakak terus jemput kakak sekolah. Beruntung aku masih ada pak supir, jadi gak kudu nyetir sendiri. Mungkin bisa aja adek diiket aja di car seat, tapi gak jamin anteng deh kayanya hahaha. Pas jemput kakak disuapin di mobil bareng sama adeknya, jadi pas sampe rumah mereka pasti langsung tepar tuh, tidur siang. Baru deh bebersih. Sorenya kadang maen sepeda atau main aja dirumah. Itu aku gak pake masak, kadang beli, kadang dikirimin mertua. Gak kebayang deh kalau masak juga hahaha..

Bukan bermaksud ngeluh, tapi asli seminggu pertama aku cape banget. Makan aja sampe lupa. Harus cepet-cepetan sama si bayi.

Minggu kedua udah rada santai, tapi berat badan turun 2 kilo. Mayan ya diet gratis.

Minggu ketiga, udah mulai cuek, biasanya tiap pagi sapu pel, sekarang kalo males di sapu aja hahaha.. ngepelnya 2-3 hari sekali *maap jorok. Untung rumahnya kecil.

Minggu keempat, udah santai, udah biasa dan terpola. Siapa bilang kalau Stay at home mom jadi social awkwardness? bisa-bisa aja tuh ketemuan ama temen di cafe (tapi tetep sambil bawa bayi :D).

img_1345

mbak sis teteup bawa dagangan

Hikmah lain kita jadi lebih intens interaksi ama anak. Dan anak-anak pun jadi lebih mandiri. Mungkin tau Mama nya lagi repot, si kakak bisa disuruh makan sendiri, padahal biasanya disuapin. Dan pernah pagi-pagi aku lagi ngurusin si adek, tiba-tiba udah ada 4 gelas teh manis di meja dibikinin si kakak, huhuhu terharu…

Yah demikian lah aku sempet pede dan yakin kita bisa ngelakuin semua as a team.

Tapi si Papa mungkin kasian juga liat aku cape, dan nyuruh coba aja lagi cari ART lain. Aku sempet bilang ngga perlu, karena udah cape hati dan males patah hati lagi, kita harus belajar untuk bisa hidup begini terus, tapi pada akhirnya aku nyerah juga. Nyerah karena memang rumah jadi berantakan dan gak kepegang untuk ngerapiin. Padahal dapur belum kepasang kitchen set nya, lemari buku belum ditata, dan lain sebagainya. Some part of me say I can do this by myself, but some part of it saying that I need help.

And so, after a month, we called for help.

Waktu si mbak baru datang ke rumah, aku bisa tidur siang dan blekkkk ajah.. aku ama Zayyan kok bisa tidur siang lamaaa banget 2 jam. Hahaha.. itu tidur siang terlama selama tahun 2015 kayanya *lebay.

mode nyonyaaah lagiii
mode nyonyaaah lagiii

Sejak itu hari-hari jadi lebih tenang. Aku gak perlu buru-buru mandi, buru-buru makan, buru-buru bungkusin dagangan, bisa mulai dekor rumah lagi, bisa bikin crafting sama kakak, bisa quality time sama si kakak, ngobrol santai sama temen, bisa browsing online shop *wadu yang ini gawat*, bisa nulis blog dengan tenang dan lain sebagainya.

36-funniest-and-hilarious-parenting-memes-16

Ternyata kita belum bisa merdeka dari ART. Mungkin nanti kali ya kalau anak-anak udah besar?

We’re not a superwoman afterall 😀

Lebih tepatnya mungkin jadi super woman wannabe, kaya postingan Mrs.Alwaysright disini. Yakaaaaan? 😀

 

 

Advertisements

10 thoughts on “Ternyata Belum Merdeka

  1. tapi mencoba survive untuk ART-less aja udah keren kok mba, semangat!

    salut sama semua stay at home mom, kerjaannya justru lebih banyak daripada working mom IMHO 🙂

  2. imho, setelah jadi SAHM 11tahun, yang dibutuhkan ibu adalah supporting system 😀 ..ART boleh, tukang anter jemput ada, bersihin taman okeh, benerin bocor (lagi musim ujan)siap..dalam kata lain ibu butuh team super untuk menjadi superwoman(wannabe) :p

  3. yaynesssss….
    udah bisa at least survive tanpa ART.
    walaupun akhirnya perlu ART juga ya mba.
    aku juga SAHM nih mba. cuman belum punya baby. dinikmati banget masa2 sekarang ini masih bebas nongkrong sama manteman hehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s