parenting

Profesi Perempuan

Setelah jadi wanita pekerja kantoran, lalu jadi stay at home mom, lalu balik lagi jadi pekerja kantoran, di International Women’s Day ini (dipas-pasin aja sih nih hahaha) aku semakin mantab mengarahkan Zahra untuk memiliki profesi yang paling tepat untuk kaum perempuan, yaitu : waktu kerja yang fleksibel.

Jujur selama satu tahun aku berhenti kerja kantoran, dua minggu pertama emang hepi, tapi gak butuh waktu lama aku bosen juga. Nge-Mall siang bolong yang tadinya ditunggu-tunggu sebagai agenda kemerdekaan dari jam kantoran, tiba-tiba jadi gak menarik, ujungnya clueless mau ngapain. Mungkin ini semacem post power syndrome karena tadinya kita udah ada agenda ngerjain ini itu, tiba-tiba berubah total ibarat orang pensiun dini. 

Untungnya, aku dikasih jalan untuk nyoba jadi personal shopper, trus nerusin jadi online seller yang sempet terbengkalai karena gak kepegang. Nggak gampang loh jualan online. Kita tu jadi kerja nonstop, padahal kalo dipikir kan ‘cuma gitu doang’ ya. Ternyata, kerjanya 7 x 24 jam pemirsah. Ada saat dimana malem lebaran aku sama dhita masih bungkus-bungkusin dagangan dan kirim-kiriman stock. Online shop seleb di instagram tuh ampe punya beberapa karyawan loh, lha kita CEO merangkap staff :)) Tapi aku bersyukur banget karena gara-gara @turiskece aku jadi punya penghasilan tambahan dan terlebih lagi punya ‘agenda’ jadi gak stress-stress amat ngadepin rutinitas dirumah yang monoton.

Iya aku bilang ‘agenda’ bukan ‘kesibukan’. Karena jangan dikira dirumah itu gak punya ‘kesibukan’ ya. Justru jauuuuh lebih sibuk dan cape daripada di kantor. Apalagi anak-anak masih kecil. Justru menurut gue saat-saat di kantor itu lebih terstruktur dan bebas, sementara dirumah kita non stop ngerjain ini itu apalagi kalau lagi gak ada asisten, seperti yang dulu aku ceritain disini. 

Tapi saat sekarang balik lagi kerja di kantor juga aku kembali lagi ngerasa kaya terkekang. Karena harus kerja working hours, belum lagi kalau harus lembur atau keluar kota, sedih ninggalin anak-anak. Trus maunya apa ti? Dirumah bilang bosen, tapi di kantor juga jenuh. Yaudahlah, yang udah terlanjur kejadian ama aku, biarlah dijalanin aja. Emang rejeki nya udah diatur begini kan? Yang belum terlambat adalah mengarahkan anak perempuan kita untuk mengambil profesi yang menurut aku solusi dari kegalauan aku saat ini, yaitu : kerjaannya bisa mobile. 

Misal, jadi dokter yang bisa buka praktek di jam tertentu aja atau bahkan buka praktek dirumah. Atau baker yang bisa buka usaha bakery, designer yang kerja per project, web programmers atau pekerjaan apapun lah yang punya keahlian khusus yang gak terbatas waktu dan tempat kerja. 

Iya, aku mungkin akan lebih menyarankan Zahra untuk punya profesi. Walau pun nantinya juga terserah anaknya sih mau kerja atau nggak. Tapi siapa sih yang gak pengen bisa melakukan passion-nya? Apalagi kalau passion tersebut bisa menghasilkan gaji yang sesuai kebutuhan atau bahkan lebih.

Perempuan itu memang udah diciptakan untuk bisa multitasking dibanding Laki-laki (maap nih bapak-bapak, bukan mau merendahkan tapi struktur otaknya udah diprogram begitu :D), tapi satu hal yang aku yakini kalau karir dan keluarga gak akan pernah bisa sejalan, tapi kita bisa mengaturnya supaya seimbang. Akur? 😀

  

Advertisements

9 thoughts on “Profesi Perempuan

  1. Zamannya Zahra kerja dirumah dengan waktu yg lebih flexible mungkin pilihannya lebih banyak. Saat teknologi bisa lebih dimanfaatkan buat mendukung nya.

    10 Tahun yg lalu gak kebayang bisa kerja dirumah, mengandalkan internet. Sekarang walau mungkin belum ideal amat, tapi udah banyak pilihan kerjaan nya.

    Good Luck ZK !

  2. ternyata ada yg sama pikirannya sama aku, mengarahkan anak biar pilih profesi yg cocok untuk perempuan “menurut versi kita”hehehe… tp mba, ak malah ngga mau raya jd dokter apalgi dokter kandungan hahahha abis kasian anytime harus siap nolongin org lahiran >.<

  3. menginspirasi banget nih ti .. karena dua anakku perempuan dan aku ngerasin dilemanya ibu yang mau menjalani profesiku dengan serius. kalau boleh usul jangan jadi dokter yah zahra jadi dokter gigi aja .. santai tapi penghasilannya lumayan. kalau jadi dokter cape sekolahnyaa hehehehe

  4. Alhamdulillah setelah 8 tahun kantoran saya sekarang bisa kerja mobile dan fleksibel. udah hampir setahun kerja Online Freelance. Awalnya juga iseng aja buka website freelance luar, nyoba2 kirim proposal dan di hire, sampai akhirnya mutusin untuk fokus dan resign dari kantor. Saya juga pengennya ngarahin anak untuk profesi yang lebih mengedepankan skill. Karena kalo udah punya skill yang spesifik, client/ kerjaan akan datang sendiri 🙂

  5. Baru bacaaa, dan setuju bangeet! Pengen mengarahkan anak untuk jadi: arsitek, designer, dokter gigi, atau psikolog! Hihihihi. Dan nanti sih pastinya masih banyak lagi yaa profesi2 yang bisa mobile seperti itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s