parenting

4 Kesalahan “Working Mom” Yang Harus Dihindari

Ini pendapatan dari seorang Ibu bekerja yang kemarin baru ngerasain jadi SAHM kurang dari satu tahun. Tentunya setelah 6 tahun jadi Ibu bekerja banyak sekali kesalahan yang aku lakukan, aku renungkan dan kemudian dituliskan disini dengan harapan kedepannya nggak melakukan kesalahan yang sama.

Terlalu bergantung sama Asisten Rumah Tangga.

Berapa kali sih kita ngerasa patah hati ditinggal pulang kampung sama si mbak? Trus jadi uring-uringan dan pusing. Ujung-ujungnya ngebujukin si mbak untuk tetap tinggal dengan iming-iming gajinya dinaikin, dan tetap pulang kampung jugak 😀 Setelah beberapa kali jatuh bangun gegara drama ART aku akhirnya menyadari satu hal, kita gak boleh bergantung sama siapa pun, apalagi sama ART. Kita harus tunjukkan sama mereka kalau kita bisa-bisa aja kok tanpa mereka. Karena itu kita harus bangun “support system” dimana siapapun SDM didalamnya, operasional tetep berjalan. Kita harus punya back up plan A, B, C saat tiba-tiba si mbak pulkam. Strateginya bisa dengan pinjem dulu ART mertua, udah ngincer daycare, udah punya penyalur ART langganan, ngetek mantan ART yang dulu, nelpon kakak/adik kita buat jagain anak sementara atau apapun lah pokoknya kapanpun bisa kejadian itu si mbak pulkam, kita udah siap. Anti begging!

 

Tidak bergaul dengan Ibu-Ibu Sekolah.

Mungkin kita terlalu sibuk di kantor atau terlalu takut dijudge macem-macem, tapi perlu diingat anak-anak kita tiap hari ketemu sama temen-temen kelasnya. Kita gak bisa tiap hari jemput ke sekolah atau kadang lupa nanya ada kejadian apa di sekolah. Ada banyak hal yang mungkin kita lewatkan jadi perlu informasi sebanyak-banyaknya dari lingkungan sekolah. Kadang gak cukup dari guru karena jalur komunikasi yang gak lancar, jadi WA grup kelas itu sangat bisa diandalkan kalau-kalau ada tugas “tambahan”. Kemarin aku kebantu banget waktu dikasih tau buku-buku sebaiknya di fotocopy dulu untuk latihan dirumah, atau ternyata beli inner ninja untuk anak-anak ada di toko jilbab depan toko maju mayestik.Dan lagi beda waktu di TK mungkin anak-anak masih bisa maen sama siapa aja (anaknya temen Mamanya, red) tapi kalau udah SD anak-anak udah lebih besar dan lebih seneng main sama temen-temennya sendiri. Setelah aku add ibu-ibu sekolah di sosmed, Zahra jadi lebih sering kontek temen-temennya dan lebih tau keseharian temennya. Dia jadi lebih pede untuk bergaul.

Satu hal lagi pengalaman aku pas kemarin, ada ibu-ibu sekolah cerita kalo dia liat si A dibentak-bentak sama pembantunya. Tapi bingung mau bilang sama ibunya ga enak. Tapi aku bilang kalau aku sih justru berterima kasih banget kalo suatu saat dibilangin kalau anak aku dibentak-bentak ama pengasuhnya. Bisa detik itu juga kali gue pecat.

 

Lupa menelfon anak saat pulang sekolah.

Aku lupa deh pernah baca di sosmed, kalau saat penting untuk bertemu anak itu : saat bangun tidur, saat mau tidur dan saat pulang sekolah. Aku kerasa banget sih kalau misal jemput Zahra ke sekolah dia tanpa babibu langsung nyerocos aja kejadian di sekolah hari itu. Beda saat aku lagi gak jemput, sampe rumah dia gak cerita apa-apa. Mungkin udah lewat mood dan moment nya kali ya 😀 Jadi aku usahain jam-jam dijemput pulang sekolah aku nelfon Zahra lewat si mbak atau pak supir. Walau masih sering kelewat sih *hiks* kalau kelewat aku usaha catch up dengan nanya pas pulang kantor. Bukan pertanyaan “hari ini belajar apa?” tapi “hari ini ada kejadian apa di sekolah?”, “siapa yang gak masuk?”, “tadi main apa? Main sama siapa?”, kadang dia langsung cerita kalau hari ini si N bilang dia blablabla, atau si C hari itu blablabla, kadang dia jawab “gak ada kejadian apa-apa, biasa aja”. Eaaaa 😀

 

Menggantikan waktu bersama anak dengan uang dan barang.

“Mama keluar kota dulu ya, nanti pulang Mama beliin mainan okay?” Win-win solution? Tetot. Ternyata salah. Dipikir-pikir itu sama aja nyuap anak, kaya yang pernah aku tulis di “Dagang atau Suap?”. Kalau mau beliin mainan ya bilang sebagai hadiah aja, bukan sebagai pengganti karena Mama keluar kota. Waktu dengan anak gak bisa digantikan dengan uang dan barang. Keluar kota memang konsekuensi bekerja, harus dijelaskan kepada anak. Tapi waktu harus digantikan dengan waktu. “Nanti minggu depan Mama cuti ya” atau kalau gak bisa cuti aku bilang “Nanti sabtu minggu kita naik kuda ya”. Aku pikir ini sama seperti kalau dia numpahin air ke lantai, konsekuensinya dia harus membersihkan lantai, bukan dihukum yang lain.

 

Hmmm I think that’s it. Nanti kalau ada yang lain ditambahin deh. Atau ada yang mau nambahin boleh lho 😀

It’s never easy to juggling between work and family, buy hey.. Let’s keep on going to do the impossible thing!

de6ed47f87c98b03ec7303fd8ba88e0f

Advertisements

5 thoughts on “4 Kesalahan “Working Mom” Yang Harus Dihindari

  1. luv this…makasih mam udah share..
    ttg dunia sekolah anak juga aku usahain paling ga sebulan sekali nengok anak di sekolah, alhamdulillah masih bisa kejangkau klo pas istirahat kantor,,soalnya byk hal terutama informasi yg ga tersampaikan klo cuma komunikasi via BBM atau WA atau nelpon dan SMS guru atau lewat buku penghubung.

  2. Thanks for sharing mba. Baru nemu blog mba pas googling ttg placenta previa. 😳

    Saya lagi hamil, hplnya udh lebih sehari. Pas barusan d uSG katanya jalan lahirnya kehalangin dikit ama plasenta, dsuruh nggu lagi sminggu. Terus kalo blm lahih harus induksi. Dan klo resiko pendarahannya gede nggak boleh normal, hiks. 😢

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s