Mom's Corner

From Online to Reality 

I just realized something. I met some of my best friends online 😀😀

Sebut aja Genk Ratjoen. Ketemu gara-gara hamil barengan dari forum weddingku.com. Yang mana rata-rata hampir semuanya member femaledaily (fashionese daily waktu itu namanya). Terus, akhirnya dari Genk Ratjoen itu bikin turiskece sama Dhita. 

— intermezzo bentar, aku selalu nulis di contact HP nama temen+nama genk, dan kebawa terus sampe sekarang, yakan tinggal copy dari google contact. Sampe suatu hari order Etobee (delivery service macem gojek gt) tinggal import dari phonebook kan, trus penerima barangnya nanya “ini beneran yang ngirim namanya DHITA RATJOEN???” Eaaaaa skrg jadi tampak alay bgt yak —

Lanjut,

Begitu pula dengan mbak yang satu ini. Perkenalkan.. DAP. Iya contact WA nya skrg pake nama inisial juga ikut-ikut aku. 


Padahal awalnya pas aku ganti contact WA jadi inisial “DF” doi ngejekin : “ciyeeee pake inisial niye skrg, siap-siap jadi Direktur ya” fyi, emang sih semua nama direktur kita dipanggil pake nama singkatan, AJS, HH, ASA -if you know who, ya itu lah pokoknya- 

Gue jawab, eh lo liat deh, kalau sembarang org nih add no hp lo. Itu dia bisa loh liat nama lo dan profile pic. Sejak saat itu, gue gak pernah pajang nama. Eh terus doi ikut2 pajang inisial hahahaha… 

Singkat cerita, mbaksis DAP ini aku kenal online juga loh. Dari situs weddingku.com juga. Gara-garanya kita sama-sama persiapan nikahan di bandung. Terus nyambung temenan di multiply, dan ternyataaa.. Kita sekantor! Eaa banget kan. Hahaha.. Trus sampe skrg kita berprofesi ganda sebagai mbaksis online seller. Dimana sbnrnya intensitas komunikasi lebih banyak online juga sih drpd ketemuan. 

yang satu udah ngantor, satunya CAP (Cuti Alasan ga ada Pembantu)

Trus setelah dipikir-pikir, sekarang kayanya 80% inner circle gue adalah orang-orang yang ketemu online. Bahkan diantaranya mungkin gue cuma pernah ketemu 1-2 kali, oh wait bahkan ada yang belum pernah ketemu sama sekali, tapi kok rasanya kaya yang udah kenal banget ya. Impact social media kali ya hehe..

Satu hal yang aku sadari, tanpa bermaksud membandingkan, ternyata berada di lingkaran orang-orang online itu sangat membantu lho, mungkin karena bloggers/onliners tipikal orang yang udah biasa bercerita, biasa review dan sering “berkicau” di social media, kebayang kan aliran informasi-nya cepet. Awareness-nya juga beda dibanding orang yang mungkin nggak terlalu konsumtif dengan internet. 

I just wanna say that I feel very lucky to be part of this circle. 

Demikian postingan ini tadinya dibuat karena kmrn ketemuan trus foto-fotonya kok sayang kalo gak dipajang. Tapi terlalu males untuk review resto/makanan 😛

Makanannya asli gak ada yang gak enak! 

Advertisements

2 thoughts on “From Online to Reality 

  1. Halo Darina, Halo Mita Juga,,,

    Yang satu kenal dari weddingku.com….Yang satu temen kuliah dan temen ngekos selama kuliah…seneng deh ternyata kalian juga bersahabat… 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s