Mom's Corner

Working Mom’s Support System

Entah kenapa yang aku ngerasa tiap perempuan di kantor aku yang posisinya udah managerial itu ibarat Sarah Jessica Parker di film “I Don’t Know How She Does it”. Cause really, I don’t know how they survived with all of those working mom’s issue. Ketika posisi lo udah managerial pastinya beban kerja lebih banyak. Pulang tenggo? Work life balance? Serius bisa emangnya?

Manager aku, Ibu 4 anak, satu bulan belakangan kita punya masalah yang sama : diputusin pembantu. Aku masih cukup beruntung ada ibu mertua, Manager aku nggak punya siapa-siapa. Untungnya anaknya udah besar, yang paling kecil umur 5 tahun tapi kakaknya yang udah SMP masih bisa diandalkan, dan ada ART yang pulang pergi. Jadi lumayan aman? Ngga tau juga sih, tapi aku sih kebayang tetep pusing. Belom lagi load kerjaan kantor yang ina inu ina inu… Weleh weleh banget lah pokoknya.

Atau aku emang ibu bekerja paling cranky se-endonesia kayanya. Kalau ngubek-ngubek blog ini mungkin udah puluhan post aku tulis masalah ART dan urusan anak ditinggal kerja. Ya menurut lo? Perempuan lain mah unpaid leave buat sekolah S2 keluar negeri, anaknya dibawa atau dititipin ke orang tua, kalo gue unpaid leave ngapain? jadi baby sitter sama ART :))

Ya well, at least I survive until now. 10 tahun bekerja itu bukan waktu yang sebentar. Dan pelan-pelan aku mencoba bikin support sistem selama aku nggak bisa ada disamping anak-anak. Boleh aku sharing ya, siapa tau nanti kita bisa saling kasih masukan šŸ™‚

Lingkungan dan fasilitas

  • Sebisa mungkin cari lingkungan yang aman. Mungkin bisa tinggal di apartemen atau cluster yang sistem keamanannya ketat. Satpam 24 jam, pos jaga, siskamling (ha masih ada yah?) atau mungkin Tetangga siaga? :D.
  • CCTV yang bisa diakses online real time, dari laptop atau HP. Banyak kok sekarang yang murah, salah satunya bisa pakai indiHome (Lho kok promo terselubung? XD).
  • Setting rumah dimana anak-anak bisa mandiri. Mainan dan buku diletakkan di container transparan yang mudah terjangkau anak dan terlihat. Sediakan beberapa permainan dirumah jadi anak-anak bisa dapat banyak alternatif. Termasuk juga makanan. Aku sengaja naro makanan anak-anak di rak yang bisa dijangkau dan dilihat.

di kamar kakak (yang belum berani tidur sendiri)
container di ruang tamu/ruang tengah/ruang tv/ruang keluarga (maklum rumah mini)
Snack anak-anak yang gampang dilihat dan terjangkau

corner mainan anak di ruang tamu

kamar mandi

Pengennya seisi rumah semua kids friendly jadi anak-anak terbiasa apa-apa sendiri. Masih jauh sih kalau semua-mua sendiri tapi setidaknya Zayyan (2,5 tahun) udah bisa cuci tangan sendiri ya dek šŸ˜€

Para Pekerja

  • Driver, iya supir itu penting sih. Atau paling nggak ada antar jemput dimana kita udah kenal dengan supirnya. Selama ini tapi anak-anak selalu ada pendamping. Kalau gak urgent bgt sih anak-anak gak pernah aku lepas sendirian sama supir walau mereka udah cukup bisa dilepas.
  • ART, walau emang putus nyambung tapi aku tetep kontek sih sama mereka. Kadang-kadang mereka balik lagi kerja di aku setelah selesai panen sawah, atau setelah beberapa bulan kangen-kangenan sama anaknya dirumah. Jadi tetep aja kontek dan menjaga hub baik.
  • Penyalur ART, ini juga cukup penting sih buat aku walau akhirnya sekarang udah males juga pake penyalur. Maksimal bertahan 6 bulan šŸ˜€ Polanya gitu lah. Biasanya aku dapet rekomendasi penyalur dari temen-temen.

Keluarga dan Teman

  • Keluarga, ini buat yang cukup beruntung bisa satu kota sama keluarganya, entah orang tua, kakak, adik atau saudara lain yang berbaik hati mau menolong kita di keadaan darurat.
  • Ibu-ibu teman sekolah, yang menurut aku ini prioritas sih kalau anak udah sekolah seperti yang udah aku tulis di post “4 Kesalahan Working Moms yang harus dihindari”.
    Alhamdulillah kemaren pas unpaid leave jadi bisa lebih kenal sama ibu-ibu temen sekolahnya Zahra. Jadi punya lebih banyak informasi penting seputar sekolah anak. Belakangan malah ada beberapa ibu yang super baik hati banget, pas aku dinas keluar kota Zahra diajak main kerumahnya, jadi Zahra bisa main sama temennya, udah gitu dianterin pulang. Bahkan kemarin pas lagi UAS belajar bareng-bareng dirumah temennya. Abis kalau Mama nya cuma bisa ngajarin pas pulang kantor. Itu juga paling cuma dapet sejam, karena udh ngantuk. Gimana mau belajar maksimal yah.. Kalau gak ada Mama nya siang mana mau belajar sendiri, yang ada Zahra main atau tidur siang, makanya pas diajakin belajar bareng dirumah temennya aku amazed banget dia bisa dan mau belajar dari siang ampe sore. Dikasih soal2 latihan yang udah dia kerjain bareng temen-temennya. Selesai UAS diajakin moviedate, jadi emaknya pulang kantor langsung jemput ke mall. Seneng banget ya kaaak… Alhamdulillah kita ketemu orang-orang baik, aku sampe pengen nangis karena terharu T___T. Maklum #emakcranky

Belajar bersama
Pulang sekolah nebeng
Yeay UAS udah selesaaai!!

Oh dan satu lagi, yang menurut aku support sistem juga karena aku ngerasa terbantu sama… online shop crafting dan gojek!!! Sumpeh deh..

Emang rada jadi kayak nyuap sih, tiap aku keluar kota pasti beliin semacam DIY crafting box gitu. Salah satunya kmrn @gummybox dan @menthilis. Zahra kemaren agak sedih kalau aku keluar kota, karena gak sempet bikinin project crafting jadi aku ngerasa ketolong banget sama online shop yg jual crafting utk anak. Apalagi bisa bisa bayar pagi, langsung kirim pake gojek pagi itu juga. Zahra seneng banget, lumayan juga buat mengobatin rasa bersalah Mama nya ninggalin keluar kota. Maaf ya kak..

Okay so what’s your support system?

Kayanya kalau working moms mode-nya cuma satu ya : do your best and survive!

Toss for being a survival!!

Advertisements

7 thoughts on “Working Mom’s Support System

  1. Halo Mbak, toss dulu kita šŸ™‚ Aku jg working mom, anak 1 umur 32 bulan. Ada ART yg pp, kemarin dia gak masuk seminggu krn kecelakaan motor. Aku lumayan keteteran, masuk kantor jadi telat terus seminggu kemarin hehehe…Suamiku kerjanya IT freelance dr rumah jd saat bibik gak ada, anak sm ayahnya. Tapi ya gitu deh anak makan cuma 4 suap ya udah, malah diajak ke minimarket wkwkwk…Kerjaan rumah tangga bagi tugas, aku nyuci baju, nyuci piring, masak. Suami beres2, sapu2, pel, mandiin anak. Kalau urusan setrika baju kami nyerah hahaha, serahkan pada ahlinya aja. Alhamdulillah hari ini bibik udah masuk lg.

    Btw block storage box warna hitam dan putih itu beli dimana Mbak?

    Thank you. Salam survive šŸ™‚

    1. Hai Cita,

      wah sama ya, aku juga bagi tugas akhirnya karena mbak yang PP gak tiap hari dateng.

      Box storage beli di Informa, tapi kayanya udah gak ada yah sekarang. Kemaren beli pas lagi sale šŸ™‚

  2. Support system saya terbesar mama, kalau nanny hengkang terpaksa mama yang sudah pensiun dimintakan bantuannya. Kedua teman2 sesama working mom yang punya jaringan ART jadi minta bala bantuan mereka untuk cari pengganti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s