Mom's Corner

My Husband, My Business Partner

Pernah kebayang gak kalau punya suami sekantor? Aku nggak ngalamin sih cuma kalau ngebayangin jadi 4L (Lo Lagi Lo Lagi) kok kayanya agak gimana gitu :))

Aku pernah liat dengan mata kepala sendiri, gimana suami istri yang satu kantor itu cenderung untuk menghindar kalau pas gak sengaja ketemu di kantor. Atau kalau ada di satu ruangan nggak saling tegur. Kenapa ya?

Di kantor aku sendiri dulu nggak ada larangan loh untuk menikah sesama karyawan, tapi sejak tahun 19xx (ketauan banget eike orang HR gadungan, aturan gini aja lupa) ada aturan apabila menikah sesama karyawan salah satunya harus resign atau dipindahkan ke anak perusahaan. Alasannya banyak diantaranya :

  • Potensi terjadi konflik kepentingan (antara perusahaan sama urusan pribadi)
  • Menghindari KKN kalau salah satu jadi pejabat
  • Takutnya jadi subjektif

Sebenernya di UU Nomor 13 tentang Ketenagakerjaan (duile, mentang-mentang abis belajar #duniaharustau ) nggak boleh loh melakukan Pemutusan Hubungan Kerja dengan alasan hubungan darah atau pernikahan. Kecuali udah diatur oleh Perjanjian Kerja, Peratusan Perusahaan atau Perjanjian Kerja Bersama.

Tapi ternyata, beda dunia beda rasa.

Kalau dunia kantoran mungkin emang agak awkward kerja sama suami, tapi beda dengan dunia bisnis. Artis misalnya, lebih senang kalau Manager-nya suami atau keluarga sendiri. Atau pemilik toko biasanya memang mengerahkan seluruh keluarga untuk bekerja sama. Mungkin karena bisnis itu fondasinya kepercayaan ya… Siapa lagi yang bisa dipercaya selain keluarga sendiri? Dan siapa lagi yang gampang koordinasi kalau bukan keluarga yang ketemu tiap hari.

Aku sendiri bersyukur sih suami sama-sama kerja di bidang Telco, jadi kalau ada berita atau kehebohan di dunia Telco aku dapet info dari Papa, secara gue orangnya lebih sering buka instagram daripada detik.com ya sis 😛

Yang lebih bikin sadar lagi kalau suami itu  business partner yang paling cucok adalah waktu aku sama Dhita jadi mbaksis online shop. Mulai deh kita mengerahkan suami jadi bala bantuan. Waktu belanja minta tolong bawain, atau pas kita lagi hunting di toko minta tolong jagain anak-anak, kadang aku suka minta tolong ngasihin barang ke gojek. Si Papa bahkan kadang ikutan bantu cariin barang yang kira-kira laku dijual loh tiap kali kita liburan keluar negeri. Walau nggak ngerti itu barang apaan, tapi kadang aku ambil juga sarannya. Namanya juga toko palugada, apa lu mau gue ada XD

suami siaga, ngasuh anak dan bawa dagangan XD

Tapi yang paling bikin ngakak itu statusnya Okky suami Dhita sih, sampe kaya gini :


Hahahahahahahahaha… :))))

Emang yah suami itu business partner sejati. Demi liburan keluarga yang hakiki…

Advertisements

One thought on “My Husband, My Business Partner

  1. Aku pernah sekantor ama suami selama 4 tahun. Kantor ga ngelarang sih….tapi aku yang nyuruh dia resign…
    Dulu sih ngerasa asyik2 aja sih. Cuma kebayang ga sih 24 jam bareng terus wkwkwkwk

    Salut buat para suami yang total bgt ngedukung bisnis istrinya TOP

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s