pregnancy

Bumil Pandemi

Memang benar apa yang dipost sama @ridwankamil di masa pandemi ini lebih banyak yang positif hamil daripada yang positif covid.

 

Salah satunya adalah sayah :))

Alhamdulillah Allah percayakan lagi sama kita untuk punya anak yang ke-3. Udah jalan 8 weeks sekarang. Anehnya aku jadi baca-baca lagi blog ini dan kadang heran, jijay, malu, kadang senyum-senyum sendiri kok aku blak-blakan banget ya ngomongnya hahaha.. Tapi gimana pun blog ini jadi kenangan tersendiri buat aku, dan rasanya untuk kehamilan ke-3 ini aku pengen balik lagi nulis pengalaman hamil dan melahirkan (mumpung bisa, kalau udah lahiran pasti mager haha).

Beda dari dua kehamilan sebelumnya kali ini aku mabok agak parah. Muntah tiap hari, mual tiap malam (iya anehnya aku sore ke malem mualnya, bukan morning sickness), untungnya masih ada makanan yang bisa masuk, aku agak khawatir nutrisinya kalau aku muntah terus. Mungkin memang bener umur itu berpengaruh besar, di usia ke-37 ini rasanya jauh beda dengan kehamilan aku 6 tahun sebelumnya. Walau tiap kehamilan rasanya ngga ada yang mudah ya buat aku.. mungkin yang baca blog ini dari awal tau, kalau pas hamil Zahra aku pendarahan placenta previa, dan pas Zayyan aku pendarahan pasca lahiran karena kepala Zayyan nyobek jalan lahir.

Karena itu juga aku kali ini mempertimbangan untuk persalinan sectio, karena udah ada beberapa permasalahan kesehatan yang lain juga. Ditambah sejujurnya aku masih agak trauma dengan dua kali persalinan normal dulu (tiap hamil katanya trauma tapi sekarang hamil lagi hahahaha). Tapi Wallahualam, sambil jalan mungkin aku kumpulin aja dulu informasi dan kumpulin nyali juga, dan ikut apa saran obgyn.

Selain mual dan muntah, badan aku juga cepet banget letih, kadang sakit kepala, dan nyeri ulu hati (ini heart burn ga ya? tapi di ulu hati sih bukan heart..). Salah satu keuntungan jadi bumil di saat pandemi ini, kita bisa Work From Home. Jadi bener-bener bisa saving energy nggak bermacet-macet ria ke kantor. Walau mungkin vcon dari pagi sampai sore, masih bisa lah colong-colong rebahan sebentar. Tapi mualnya sih yang kadang bikin down. Karena jadi ga enak ya ngapa-ngapain. Karena hormon juga mungkin aku suka tiba-tiba sedih ngga beralasan. Sering merasa cemas berlebihan, jadi lebih emosional dan sensitif, karena lagi pandemi juga mungkin ya, tapi mau refreshing juga ga bisa kemana-mana, keluar rumah juga belum-belum udah frustasi. Tapi akhirnya setelah 3 bulan lebih dirumah aja akhirnya colongan juga jalan-jalan makan diluar seiring PSBB juga sudah mulai longgar. Yah begitulah kira-kira plus minusnya jadi bumil di masa pandemi ini. Tapi patut disyukuri selama awal trisemester yang menguras energi ini aku bisa dirumah aja.

Untungnya Papa sabar banget, super duper manjain, dikit-dikit dipijitin, mau pergi ke rumah tetangga aja dianterin, dan janji kali ini Papa yang bangun malem kalau udah lahiran (yang mana mengingat dua anak sebelumnya aku meragukan sih hahaha).

Tanggapan Zahra sama Zayyan gimana? Zahra tanggapannya masih sama seperti waktu dikasih tau mau punya adik. Kalau Zayyan? seneng setengah mati. Dia langsung cium-cium perut aku, katanya sayang sama Baby. Trus dia juga udah ga mau dipanggil “Adek” maunya dipanggil “Abang”, oke deh bang :))

Sebagai emak veteran, aku mungkin menyikapi kehamilan ke-3 ini selayaknya emak veteran yang lain. Lebih santai karena mungkin udah pengalaman. Aku juga ga berniat untuk belanja peralatan macem-macem, padahal hampir semua barang bayi udah aku kasih ke orang :)) Nunggu lungsuran aja, dan baru beli kalau memang udah ketauan beneran butuh. Pengalaman dulu udah beli macem-macem dan nggak murah, eh gak terlalu kepake juga, atau kepakenya cuma sebentar. Dan kayanya sekarang juga udah beda jauh sih daripada 6 tahun yang lalu, yang udah banyak menawarkan kemudahan untuk bumil dan busui, udah banyak catering baby, daycare, dll. Jadi kita bikin simple dan praktis sajah lah ya 🙂

Semoga pas lahiran nanti pandemi ini udah berlalu ya. Amin YRA…

 

Allahumma Yassir Wala Tu’assir

“Ya Allah Permudahkan Urusanku, Jangan Engkau Persulit”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s